Langsung ke konten utama

Ekspektasi

Seorang kawan pernah nge-tweet, "If you expect nothing, you'll get everything". Sekilas sih emang bener, kalau kita gak ekspek apa2, maka semua yang kita dapat akan menjadi suatu hal yang cenderung menyenangkan. Ada yang bikin rumus, kebahagiaan = realita - harapan. Ketika harapan/ekspektasi dihilangkan (0), maka realita apapun yang terjadi akan menjadi sumber kebahagiaan. Sayangnya, semua itu hanya teori.
sumber

Walau secara pikiran sadar kita bilang ke diri sendiri, "Jangan berharap apa-apa", secara berulang-ulang, pikiran bawah sadar kita sesungguhnya sudah memiliki harapan itu sejak awal, bahkan sebelum kita memikirkannya. Bisa aja kita menyangkal, tapi tetap saja harapan atau ekspektasi itu tetap ada di sana. Maka, yang paling bisa kita lakukan bukan lah menghilangkan ekspektasi itu, tapi mengelolanya (manage).

Dari mana datangnya ekspektasi? Dari mata turun ke hati katanya. Atau lebih tepatnya secara sains, dari mata naik ke otak. Artinya, segala input yg pernah kita terima dari lingkungan membekas di pikiran bawah sadar kita, dan membentuk image untuk segala hal. Misal, imej mahasiswa. Buat anak SMA, mahasiswa itu keren, pinter, pake jaket almamater kemana2, asik dah pokoknya. Dan ketika udah jadi mahasiswa beneran, ternyata realita tak seindah itu (tergantung jurusan sih :p).

Tampaknya, konsep image itu berlaku untuk segala hal dalam hidup. So, ketika kita akan menjalani sebuah fase, maka image tentang hal itu otomatis akan muncul dan menjadi ekspektasi. Misal ketika baru lulus kuliah dan punya rencana untuk cari kerja dulu. Biasanya kita akan berekspektasi akan kerja di perusahaan bonafid, bisa menimba pengalaman dan pelajaran dari senior2 yg ada, terus dapat gaji di akhir bulan. Terbayang bisa hangout dgn orang2 luar biasa dan bertambahnya nominal saldo di rekening :D

Namun, dalam ekspektasi bisa terdapat bias. Pembiasan terjadi saat kita berekspektasi hanya di hal-hal yg menyenangkan saja. Tak jarang kita lupa memperkirakan hal-hal tak mengenakkan yg mungkin terjadi. Sehingga, ketika mendapati kenyataan tak melulu seindah harapan, kita sulit untuk menghadapinya. Maka di sinilah kita harus mampu mengelola ekspektasi atau harapan itu.

Tak mesti membayangkan yg jelek2nya aja, tapi harus siap untuk berbagai kemungkinan yg ada. Agar setiap kejadian yg akan terjadi, kita lebih siap dan takkan membuat kita lupa untuk bersabar & bersyukur. "Rumus kebahagiaan" di awal mesti kita ubah menjadi: kebahagiaan = realita + harapan. So, ketika realita kurang dari apa yg kita harapkan, kita tetap dapat bahagia. Dan ketika realita justru melebihi, kita akan jadi jauuh lebih bahagia. Iya, kan? :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Knowing

Hari rabu minggu lalu, entah setelah berapa lama akhirnya penulis berkesempatan untuk menonton bioskop lagi. Mungkin sudah lebih dari setengah tahun kali ya, selama itu nonton film ‘bioskop’nya di kelas atau gak laptop sendiri, hehe. Lumayan menghemat loh, misalkan paling murah tiket bioskop 10.000, sebulan paling gak ada satu film baru yang wajib tonton, 6x10000= 60.000! belum lagi ongkos, snack atau makannya, minum juga pastinya, benar2 menghemat kan. haha, perhitungan banget ye. Apapun itu, film yang berhasil ditonton minggu lalu adalah Knowing. Ada yang unik saat memutuskan untuk menonton film ini. Begini ceritanya, penulis memilih bioskop yang paling dekat rumah untuk menonton (hidup cijantung!), dan kebetulan film yang diputar salah satunya adalah Knowing. Ternyata Knowing itu satu-satunya film produksi luar negeri yang ada di daftar main bioskop itu, lainnya film dalam negeri. Sekedar informasi, di daerah sini memang yang lebih laku itu film lokal, film hollywood gitu cuma sedi

Daftar Pranala Blog-nya anak Jagung

Yak berikut daftar pranala blog anak fasilkom ui 2009 alias Jagung. Dicari dan diambil dari berbagai sumber secara brute force. Yang diambil adalah blog dengan domain sendiri atau yang ada di blogspot, wordpress, blogsome, deviantart, tumblr, .co.cc, dan livejournal. Selain itu seperti formspring dan twitter tidak dimasukkan karena kayaknya bukan termasuk kategori 'blog'. Kalau ada yang ingin menambahkan atau justru tidak ingin dimasukkan, feel free to contact me :)

Resensi: La Tahzan for Love

  Identitas buku Judul : La Tahzan for Love Judul Asli : Khaifatun Min al-Hubb Penulis : Najla Mahfudz Penerbit : Akar Media Sebuah buku yang berisi tentang berbagai macam cerita mengenai lika-liku kehidupan remaja. Salah satu seri dari buku berjudul ‘La Tahzan..’ ini mengkhususkan pembahasan tentang sebuah perasaan yang dialami semua orang, cinta. (liat dari judulnya juga bisa kan? hehe) Sejak Adam dan Hawa diciptakan, persoalan mengenai cinta selalu mewarnai kehidupan umat manusia. Cinta dapat memberikan perdamaian di muka bumi ini, namun cinta pula dapat menjadi penyebab hancur leburnya dunia di tangan manusia. Cinta atau kasih sayang bagai mawar merah yang indah, dia dapat memberikan kenyamanan untuk siapa saja yang melihatnya tetapi dia juga dapat melukai kulit bila kita tidak hati-hati dengannya. Terlebih lagi di jaman sekarang, para remaja yang sedang mencari jati diri sering merasa tersiksa akibat pengertian cinta yang salah. Mereka yang belum mengenal dan mencoba untuk