Langsung ke konten utama

Prioritas

Seorang kawan pernah meminta masukan untuk memilih pasangan tempat kerja baru. Dari beberapa pilihan, dia sudah buatkan daftar perbandingan keduanya. Yang dibandingkan pun beragam, dari yg standar seperti lokasi & gaji, hingga visi misi. Di antara pilihan tersebut, jelas dia bingung karena tidak ada yang paling ideal. Pasti ada plus minusnya. Dalam seni membandingkan seperti ini, kita tak kan bisa membuat keputusan, tanpa satu hal: prioritas.

Dalam bukunya, Problem Solving 101, Ken Watanabe memberikan tips praktikal dalam membandingkan beragam pilihan dan membuat keputusan. Salah satu caranya adalah dengan membuat bobot dari kriteria yang kita bandingkan. Ken memberikan contoh seorang anak yang bercita-cita menjadi pesepak bola profesional, kebingungan dalam memilih sekolah SMA yang akan mendukung karirnya. Pilihannya antara dua: sekolah yang dekat dan sangat terkenal prestasi sepak bolanya, namun persaingan tinggi untuk klubnya. Yang kedua agak jauh dan tak kalah terkenal sepak bolanya, dan relatif lebih rendah persaingan dalam timnya. Akhirnya dia memilih untuk bersekolah di sekolah yg kedua, setelah memprioritaskan peluang kesempatan terpilih sebagai tim utama klub sepak bola yg lebih tinggi, dibanding dengan hal lainnya.

Berhubung agak lupa n lagi gak megang bukunya, jadi banyak detil yg dilewatin sih. Intinya, dalam banyak kasus, kita seringkali tak jumpai pilihan yang paling sempurna. Nah, jika kita harus memilih satu di antara beberapa, maka sepatutnya kita memperhatikan, hal apa yang kita anggap paling penting atau lebih penting dari lainnya. Dan secara tak sadar, sesungguhnya setiap keputusan yang kita ambil selama ini pun, mencerminkan nilai (values) yang kita percaya dan prioritaskan dari banyak nilai lainnya.
Misal dalam kasus memilih tempat kerja, ada orang yang lebih memilih gaji tinggi walaupun jauh, atau pekerjaan yg lebih sesuai passion walau pendapatan tak setinggi toko sebelah, atau bahkan lebih mementingkan keinginan ibu melihat anaknya terjamin hidupnya (baca: jadi pns) daripada fleksibilitas kerja di tempat lain. Setiap orang punya nilai yang dipercaya, dan bisa dibilang tak ada yang salah dengan pilihan yang diambil. Masing-masing bebas memilih nilai yang dianutnya, yang digunakan sebagai kompas dalam hidupnya.

Nilai atau prinsip ini pun ada yang bersifat global maupun lokal. Bedanya, nilai global itu biasanya adalah 'way of life' seseorang, atau 'jalan ninja' kalau di Naruto. Kalau sebagai umat beragama, jalan hidup tersebut adalah agama yang kita anut. Misal saya sebagai muslim, maka islam adalah jalan hidup yang saya jalani. Nilai-nilai yang ada dalam ajaran islam pun otomatis menjadi nilai global yang saya yakini dalam kehidupan. Nilai yang sekali terbentuk, maka sulit untuk berubah.

Sedang nilai lokal, adalah nilai yang kita anggap lebih penting dari nilai lainnya yang sama2 dibolehkan oleh global value kita. Yang ini biasanya bersifat terbatas atau sementara, tergantung konteks masalah yang dihadapi. Misal memilih pekerjaan, pilihannya seperti yang diceritakan di atas. Memilih jurusan kuliah, nilai/pertimbangan yg mungkin ada: ridho orang tua, tren lingkungan (teman), atau peluang di masa depan. Biasanya, nilai lokal yang dipilih akan selaras dengan nilai global yang kita pegang, karena manusia sadar tak sadar akan menuntut konsistensi dalam dirinya.

Ada yang bilang, kita sekarang adalah produk dari berbagai keputusan yang kita ambil di masa lalu. Dan dalam keputusan yang kita ambil sendiri, saya percaya itu mencerminkan nilai global yang kita yakini. Maka kita bisa merefleksikan hidup, melihat keputusan-keputusan yang kita ambil sampai saat ini: sudah sejalankah dengan nilai yang selama ini kita percayai? 

Jika ternyata ada inkonsistensi, tanyakan pada hati: adakah selama ini saya menipu diri sendiri?

Menganggap bahwa semua ini sudah sesuai dengan apa yang kita imani, namun ternyata hanya mengikuti nafsu duniawi. Nau'uzubiLlah min zaalik..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Knowing

Hari rabu minggu lalu, entah setelah berapa lama akhirnya penulis berkesempatan untuk menonton bioskop lagi. Mungkin sudah lebih dari setengah tahun kali ya, selama itu nonton film ‘bioskop’nya di kelas atau gak laptop sendiri, hehe. Lumayan menghemat loh, misalkan paling murah tiket bioskop 10.000, sebulan paling gak ada satu film baru yang wajib tonton, 6x10000= 60.000! belum lagi ongkos, snack atau makannya, minum juga pastinya, benar2 menghemat kan. haha, perhitungan banget ye. Apapun itu, film yang berhasil ditonton minggu lalu adalah Knowing. Ada yang unik saat memutuskan untuk menonton film ini. Begini ceritanya, penulis memilih bioskop yang paling dekat rumah untuk menonton (hidup cijantung!), dan kebetulan film yang diputar salah satunya adalah Knowing. Ternyata Knowing itu satu-satunya film produksi luar negeri yang ada di daftar main bioskop itu, lainnya film dalam negeri. Sekedar informasi, di daerah sini memang yang lebih laku itu film lokal, film hollywood gitu cuma sedi

Daftar Pranala Blog-nya anak Jagung

Yak berikut daftar pranala blog anak fasilkom ui 2009 alias Jagung. Dicari dan diambil dari berbagai sumber secara brute force. Yang diambil adalah blog dengan domain sendiri atau yang ada di blogspot, wordpress, blogsome, deviantart, tumblr, .co.cc, dan livejournal. Selain itu seperti formspring dan twitter tidak dimasukkan karena kayaknya bukan termasuk kategori 'blog'. Kalau ada yang ingin menambahkan atau justru tidak ingin dimasukkan, feel free to contact me :)

Resensi: La Tahzan for Love

  Identitas buku Judul : La Tahzan for Love Judul Asli : Khaifatun Min al-Hubb Penulis : Najla Mahfudz Penerbit : Akar Media Sebuah buku yang berisi tentang berbagai macam cerita mengenai lika-liku kehidupan remaja. Salah satu seri dari buku berjudul ‘La Tahzan..’ ini mengkhususkan pembahasan tentang sebuah perasaan yang dialami semua orang, cinta. (liat dari judulnya juga bisa kan? hehe) Sejak Adam dan Hawa diciptakan, persoalan mengenai cinta selalu mewarnai kehidupan umat manusia. Cinta dapat memberikan perdamaian di muka bumi ini, namun cinta pula dapat menjadi penyebab hancur leburnya dunia di tangan manusia. Cinta atau kasih sayang bagai mawar merah yang indah, dia dapat memberikan kenyamanan untuk siapa saja yang melihatnya tetapi dia juga dapat melukai kulit bila kita tidak hati-hati dengannya. Terlebih lagi di jaman sekarang, para remaja yang sedang mencari jati diri sering merasa tersiksa akibat pengertian cinta yang salah. Mereka yang belum mengenal dan mencoba untuk