Langsung ke konten utama

Menunggu

Tiap saya harus pergi ke jakarta naik KRL dari depok, hampir dapat dipastikan keretanya akan menunggu antrian masuk menuju stasiun Manggarai. Anker alias anak kereta pasti tahu betul rasanya gimana. Kalau pas lagi buru-buru pasti langsung merasa gelisah, berkeringat dingin, gigit bibir, berulang kali ngecek jam, dan waktu berjalan terasa lambat sekali. Mungkin juga tanpa sadar bergumam, 'Ya Allah lama banget berentinya, kapan jalannya nih kereta...'

Pengalaman mengantri atau menunggu dalam antrian itu pasti pernah kita rasakan sehari-hari. Bisa jadi saat mengurus paspor di imigrasi, berobat ke dokter, membuat/perpanjang sim-stnk, atau sesederhana antre buat isi bensin. Tak jarang saat menunggu giliran kita, waktu berasa sangat lambat, entah karena kita lagi buru-buru atau memang pelayanannya lambat banget. Dan tak sadar, suasana hati kita berubah cuma gara-gara menunggu.
sumber

Menunggu, apalagi jika tidak jelas kapan atau berapa lama lagi giliran kita, memang gak pernah enak rasanya. Seringkali, hal ini membuat perasaan kita jadi gelisah dan tak nyaman. Kesabaran mulai menipis, mood memburuk, dan waktu habis untuk menyalahkan pihak yang mungkin menyebabkan lamanya antrian. Astaghfirullah..

Saya jadi teringat sebuah video dari mendiang Stephen Covey, penulis buku 7 Habits, yang judulnya "Carry Your Own Weather". Waktu itu saya belum baca bukunya, tapi cukup menangkap apa pesan intinya: jadilah proaktif. Seringkali kita mudah terpengaruh oleh faktor eksternal seperti cuaca, misal ketika senin pagi hujan deras pasti rasanya males banget buat berangkat kerja, pengennya ngumpet aja di bawah selimut di kamar. Itu namanya reaktif. Untuk jadi proaktif, tak peduli seperti apa kondisi eksternal di luar diri, kita mampu untuk membuat suasana hati yang kita inginkan.

Wajar untuk kita merasa gelisah saat menunggu, tapi kita juga bisa memilih untuk tetap merasa nyaman. Menjadi proaktif berarti kita tidak mempedulikan faktor eksternal yang di luar kuasa kita, dan hanya berfokus pada apa yang dapat kita lakukan. Jika waktu pelayanan yang kita tunggu tak mungkin kita ubah, waktu saat menunggu yang kita punya bisa digunakan untuk hal lain, misal tilawah atau baca buku. Kita hanya perlu bersabar dan mengalihkan fokus ke dalam, karena pada akhirnya insya Allah akan tiba saatnya giliran kita.

Jadi keinget pas menelusuri jalan trans sumatera tahun lalu, salah satunya ketika naik 'taksi' dari parapat ke bukit tinggi. Perjalanan hampir 18 jam, dengan jalan berliku naik turun bukit. Kalau memilih untuk stress, sangat-sangat bisa dimaklumi saat itu. Namun selama di jalan, kami memilih untuk menikmati pesona hijaunya alam dan beragamnya kehidupan di pedesaan. Karena kami tahu, karena pada akhirnya, insyaAllah akan tiba juga di tujuan.

Apalagi jika kita telah bersabar menunggu sesuatu selama beberapa tahun, maka hitungan beberapa bulan saja harusnya waktu yang sedikit untuk terus ditunggu. Karena yakinlah, Allah selalu memberikan apa yang kita butuhkan, di saat yang paling tepat menurutNya.

"... Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas." (Q.S Az-Zumar : 10)

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Satu Tahun Kemudian

Ibarat film, blog ini mengalami percepatan lini masa ke satu tahun mendatang, sejak entri pos terakhir ada. Tidak sama persis sih, karena memang secara harfiah setahun (lebih) kemudian baru nulis lagi, bukan percepatan. Hahaha, cuma bisa ketawa miris xD

Banyak banget yang sudah terjadi selama setahun terakhir ini. Buat teman-teman saya yang terhubung di media sosial, khususnya facebook, tentunya tahu peristiwa bersejarah untuk saya tahun lalu: menikah. Sejak saat itu, dunia yang tadinya seakan diputar dalam pola warna grayscale dari kacamata seorang jomlo, berubah menjadi full color. :D

Apa Mimpimu?

Salah satu waktu yang paling menyenangkan untuk saya adalah saat berbicara tentang mimpi. Entah dengan sahabat atau beberapa kawan, selalu ada nuansa positif saat kami saling bercerita tentang rencana masa depan (yang galau juga ada sih :p). Walau masa depan adalah suatu yang gak pasti, tapi sikap optimis selalu mendapat tempat dalam diri. Seakan, kami sudah berada di sana, di tempat yang kami inginkan. Telah menggapai kesuksesan, dengan definisinya masing-masing. Walaupun kita juga gak tau gimana caranya buat nyampe sono, hehe. Yah namanya juga anak muda, masa yang berapi-api kalau kata bang Haji :D.

Saya pun tak lepas menjadi Sang Pemimpi juga, yaitu orang yang memiliki impian untuk masa depan. Sebenernya sih udah dari dulu mikirin masa depan, pengen ini itu, tapi rasanya baru kali ini bener-bener serius untuk nyoba menggapainya. Saat pra-kuliah diberi materi life mapping, pikiran saya jadi lebih terbuka, dan mungkin bergairah juga, hehe. Saya coba mendaftar apa yang ingin saya capai…