Langsung ke konten utama

The Life of Me. Episode: Sickness

sumber
Sabtu siang sekitar lima minggu lalu, badan mulai panas dan terasa ada yg salah. Awalnya ngira demam biasa, mungkin flu, namun itu adalah awal dari sakit yg selama ini belum pernah dialami.
Typhus.

Minggu malam akhirnya ke dokter klinik 24 jam deket rumah. Mungkin itu pertama kalinya berkunjung ke dokter sebagai pasien dalam lima tahun terakhir. Ya, alhamdulillah saya emang jarang sakit yg sampe perlu ke dokter. Paling banter gejala flu, itu jg cuma istirahat+banyak minum air, gak minum obat. Lanjut, dokter mendiagnosa sakitnya seperti gejala tipes. Dikasih obat2an buat 3 hari ke depan. Hari rabu obat habis, terus malemnya ke klinik lagi karena demam belum turun dan badan masih lemes. Nyampe klinik ternyata dokternya beda dari sebelumnya, jadi mesti cerita dari awal sakit lg. Namanya jg klinik 24 jam, ya pasti ada shift dokter. Disuruh buat tes darah dulu supaya pasti sakit apa. Malem itu jg meluncur ke tempat tes darah.

Hasil tes darah keluar besok paginya. Abis diambil, meluncur lagi ke klinik, jeng jeng! dokternya ganti lagi -.-", kali ini dokternya keliatan paling muda dari sebelum2nya, mungkin baru kelar koas? entahlah. Setelah ngejelasin panjang lebar (lagi) tentang sakitnya, diliat hasil tesnya, dokter nyimpulin saya positif sakit tipes, dengan catatan ada kemungkinan sakit demam berdarah jg karena gejalanya mirip. Akhirnya dikasih obat buat tipesnya dulu, kalo udah abis belum membaik baru cek darah lagi.

Hari minggu obat abis, badan masih demam dan serasa makin lemes, langsung aja ke rumah sakit. Cek darah lagi, ternyata trombositnya rendah sekitar 56rb dari normalnya minimal sekitar 150rb. Demam Berdarah, kata si dokter jaga di RS Hermina waktu itu. Akhirnya milih dirawat aja deh supaya bisa dipantau kondisinya. Minggu sore itu resmi saya jadi salah satu penghuni (smentara) rs hermina. Whew, setelah 23 tahun gak pernah sakit yg perlu opname, akhirnya kena juga. Untung ada asuransi dari kantor bapak..:p

Selama dirawat, alhamdulillah ada beberapa teman dan kerabat yang datang membesuk. Dari temen kerja sampe temen lama yg udah gak pernah ketemu sejak skripsian xD. Barang bawaannya jg beragam, dari buah sampe madu segentong xD. Masya Allah, semoga Allah membalas kebaikan kalian semua, aamiin.. Pengalaman dirawat lumayan jg sih, ada enak n pasti byk yg gak enaknya. Yg enak itu makanannya. Walau pas masih turun trombositnya belum terlalu nafsu makan, tp setelah mulai membaik, beuh baru kerasa bumbunya :D. Yg gak enak itu mesti minum obat abis makan, diambil darah tiap pagi, kalo mau kencing mesti pake pispot (pas masih kritis), diinfus, dll. Tapi alhamdulillah, semuanya berakhir setelah trombosit naik dan dibolehkan pulang pada jum'at malam..
sumber

Fyuh, pengalaman yang takkan terlupa. Selama dua minggu penuh sakit dan meninggalkan segala rutinitas, membuat saya lebih banyak merenung #tsaah. Mengapa awan putih, langit biru? eh bukan itu, tapi mengapa saya bisa sampai sakit double gini, tipes sama db? tiba2 teringat sebuah hadis yg dulu pernah diajarkan pas SMA, yg artinya:
Tidaklah menimpa seorang mukmin rasa sakit yang terus menerus, kepayahan, penyakit, dan juga kesedihan, bahkan sampai kesusahan yang menyusahkannya, melainkan akan dihapuskan dengannya dosa-dosanya." (HR. Muslim)
Ah, jangan2, dosa2ku sudah terlampau banyak, dan Allah Yang Maha Pemaaf memberikan jalan untukku agar berkurang dosanya. Ah, jangan2, selama ini aku lalai bersyukur atas kesehatan, dan Allah Yang Maha Penyayang membuatku mengingat betapa besarnya nikmat tubuh yg sehat. Ah, jangan2, aku sering lalai karena ketaksabaran, dan Allah Yang Maha Melihat menyediakan kondisi agar aku dapat belajar lagi untuk bersabar dan bersyukur. Ya Rabbi, apalah aku tanpa-Mu..
Sungguh menakjubkan perkara seorang mukmin, sesungguhnya semua urusannya merupakan kebaikan, dan hal ini tidak terjadi kecuali bagi orang mukmin. Jika dia mendapat kegembiraan, maka dia bersyukur dan itu merupakan kebaikan baginya, dan jika mendapat kesusahan, maka dia bersabar dan ini merupakan kebaikan baginya." (HR. Muslim)
Alhamdulillah, semoga kita semua termasuk orang mukmin yang penuh dengan kebaikan. :)

Ternyata, sakit yg berat gitu gak terlalu buruk kok, asal bersabar dan termasuk orang mukmin, hehe. Banyak sisi positif atau hikmah yang bisa diambil pas lagi sakit. Bisa jadi beda-beda tiap orang. Kayak saya, salah satu hikmahnya adalah berat badan turun lumayan dan dibilang kurusan xD. Walau begitu, tetap saja lebih baik gak sakit lah, supaya bisa beraktivitas dengan semangat! Yeay!

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Satu Tahun Kemudian

Ibarat film, blog ini mengalami percepatan lini masa ke satu tahun mendatang, sejak entri pos terakhir ada. Tidak sama persis sih, karena memang secara harfiah setahun (lebih) kemudian baru nulis lagi, bukan percepatan. Hahaha, cuma bisa ketawa miris xD

Banyak banget yang sudah terjadi selama setahun terakhir ini. Buat teman-teman saya yang terhubung di media sosial, khususnya facebook, tentunya tahu peristiwa bersejarah untuk saya tahun lalu: menikah. Sejak saat itu, dunia yang tadinya seakan diputar dalam pola warna grayscale dari kacamata seorang jomlo, berubah menjadi full color. :D

Apa Mimpimu?

Salah satu waktu yang paling menyenangkan untuk saya adalah saat berbicara tentang mimpi. Entah dengan sahabat atau beberapa kawan, selalu ada nuansa positif saat kami saling bercerita tentang rencana masa depan (yang galau juga ada sih :p). Walau masa depan adalah suatu yang gak pasti, tapi sikap optimis selalu mendapat tempat dalam diri. Seakan, kami sudah berada di sana, di tempat yang kami inginkan. Telah menggapai kesuksesan, dengan definisinya masing-masing. Walaupun kita juga gak tau gimana caranya buat nyampe sono, hehe. Yah namanya juga anak muda, masa yang berapi-api kalau kata bang Haji :D.

Saya pun tak lepas menjadi Sang Pemimpi juga, yaitu orang yang memiliki impian untuk masa depan. Sebenernya sih udah dari dulu mikirin masa depan, pengen ini itu, tapi rasanya baru kali ini bener-bener serius untuk nyoba menggapainya. Saat pra-kuliah diberi materi life mapping, pikiran saya jadi lebih terbuka, dan mungkin bergairah juga, hehe. Saya coba mendaftar apa yang ingin saya capai…