Langsung ke konten utama

#ngompol (ngomong politik) 1 : Jadi Saksi

sumber
Pada pileg, pemilu legislatif, 9 April kemarin saya berkesempatan untuk pertama kalinya menjadi saksi untuk partai terntentu di TPS dekat rumah. Mewakili partai apa? you know me so well lah, hehe. Walau udah agak lama, tapi sedikit pengen nyeritain pengalaman pas jadi saksi itu. Insya Allah gak bakal bahas pro-kontra antar partai peserta pemilu, udah bosen banget ngeliat debat kusir di socmed. Malah rasanya, sosialisasi atau edukasi cara/peraturan2 dalam memilih, ataupun sistem pemilu secara keseluruhan, hampir gak ada..

Mudah-mudahan di #ngompol selanjutnya bisa bahas sedikit tentang sistem pemilu di Indonesia, yang katanya salah satu yg terumit di dunia. Sekarang mau cerita dulu ya..:D

Hari Minggu sebelum 9 april, saya ikut briefing para saksi yang akan bertugas di tps2 kelurahan Kalisari. Dijelasin nanti tugasnya di tps berapa, n dikasih surat mandat untuk daftar ke panitia TPS-nya. Satu hal yang ditekankan pada pemilu kali ini, yaitu saksi berhak untuk mendapatkan form C1 yang ditulis oleh panitia. Berkas C1 ini isinya rekap suara semua parpol, ditangani oleh semua panitia (7 orang) dan semua saksi yg hadir. Waktu itu dikasih contoh C1-nya, n saya pikir oh berkas standar lah, gampang ngisinya. Asumsi yg bener2 salah..

Pas hari-H, saya datang pagi sekitar setengah 7 di tkp. Singkat cerita, ada sekitar 7 saksi yang hadir. Pemungutan suaranya ya standar lah, alhamdulillah gak ada kejadian yg luar biasa. Nah baru deh penghitungan suara dimulai sekitar jam setengah 2. Total suara (pemilih) ada sekitar 360an, dan butuh minimal dua jam untuk menghitung satu kotak suara. Baru kerasa euy gak enaknya jadi saksi, mesti fokus ngawasin penghitungan suara pas jam ngantuk xD.

Tadinya ngira bakal selesai jadi saksi pas maghrib lah, eh baru kotak suara DPRD sama DPD aja yang selesai diitung. Akhirnya pada istirahat dulu deh sampe sekitar jam setengah 7 malem baru lanjut lagi. Well, penghitungan selesai sekitar 2 jam kemudian, dan saya pun merasa lega karena akan segera pulang. Ternyata eh ternyata, semua itu harapan palsu..

Entah karena sudah malam, panitianya yang sudah 'orang tua', atau kombinasi keduanya, para saksi masih belum bisa pulang karena nungguin berkas C1 nya dibuat. Tadinya ngira ya 2 jam-an lagi kelar lah. Eh..sampe jam 12 malem seakan belom ada perkembangan dari panitia. Para saksi rasanya udah antara merem atau melek dah. Ada yg anak n suaminya nyamperin, terus anaknya tiduran di kursi. Udah mati gaya dah nungguin C1 nya xD

Kalau teman-teman pernah liat form C1, sebenernya emang banyak sih kolom/isian yang harus ditulisin. Tapi rasanya, panitia kurang efektif efisien untuk penulisan form C1 ini. Yang bertugas nulis kalau gak salah cuma dua/tiga orang, yg gak muda lagi, di bawah cahaya lampu yg pas-pasan. Jadilah bikin (1 master + 7 kopi C1 untuk saksi) kali 2 (untuk hasil DPRD dan DPR) itu berlangsung sekitar 4 jam, sampai jam 1 malam. Akhirnya para saksi bisa tanda tangan juga semua berkas, dan dapet form C1 nya masing2. Whew..

Awalnya, saya pikir form C1 itu hanya untuk laporan untuk partai aja, n dipake untuk semacam quick count internal. Tapi setelah melihat berita akhir2 ini, form C1 itu jadi ternyata sesuatu yang sangat berharga, dokumen otentik yang nunjukin hasil rekap suara di TPS. Makanya ketika ada berita 'kejanggalan' isi C1 langsung heboh. Suara parpol + calegnya cuma berapa..eh suara totalnya dua atau tiga kali lipetnya. Konyol banget. Ternyata rawan juga nih penyalahgunaan form C1. Makanya tiap saksi di TPS dapet masing2, supaya bukti rekap suaranya tersebar, gak cuma satu yg disetor ke kpu pusat. Jadi kalo misal ada perbedaan rekap suara di tingkat kpu daerah, parpol bisa ngelaporin ke bawaslu/pihak terkait.

Ternyata segitu pentingnya form C1. Saya jadi sedikit menyesal karena pas tanda tangan semua form C1 di TPS, gak ngecek lagi rekapannya yang ditulis di situ. Karena udah malem banget, jadinya buru2 aja tanda tangan biar cepet kelar. Udah percaya aja dah sama panitianya. Insya Allah sih panitianya amanah. Tapi kalo misal ada yg salah tulis, yaa wallahu'alam, bisa jadi gak ada yg sadar. Oya, sempet denger berita juga ada yg nyuri/bakar form C1 milik parpol tertentu, buset dah sampe segitunya bro..

Well, itulah pengalaman pertama menjadi saksi dalam pemilu legislatif. Apakah pas pemilihan presiden nanti jadi saksi lagi? pengennya sih, soalnya enak dapet snack+makan siang+honor walau gk seberapa, hehe. Gak lah, dengan jadi saksi setidaknya kita dapat berkontribusi lebih dalam 'pesta demokrasi' lima tahunan ini. Insya Allah gak kapok :D

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Satu Tahun Kemudian

Ibarat film, blog ini mengalami percepatan lini masa ke satu tahun mendatang, sejak entri pos terakhir ada. Tidak sama persis sih, karena memang secara harfiah setahun (lebih) kemudian baru nulis lagi, bukan percepatan. Hahaha, cuma bisa ketawa miris xD

Banyak banget yang sudah terjadi selama setahun terakhir ini. Buat teman-teman saya yang terhubung di media sosial, khususnya facebook, tentunya tahu peristiwa bersejarah untuk saya tahun lalu: menikah. Sejak saat itu, dunia yang tadinya seakan diputar dalam pola warna grayscale dari kacamata seorang jomlo, berubah menjadi full color. :D

Apa Mimpimu?

Salah satu waktu yang paling menyenangkan untuk saya adalah saat berbicara tentang mimpi. Entah dengan sahabat atau beberapa kawan, selalu ada nuansa positif saat kami saling bercerita tentang rencana masa depan (yang galau juga ada sih :p). Walau masa depan adalah suatu yang gak pasti, tapi sikap optimis selalu mendapat tempat dalam diri. Seakan, kami sudah berada di sana, di tempat yang kami inginkan. Telah menggapai kesuksesan, dengan definisinya masing-masing. Walaupun kita juga gak tau gimana caranya buat nyampe sono, hehe. Yah namanya juga anak muda, masa yang berapi-api kalau kata bang Haji :D.

Saya pun tak lepas menjadi Sang Pemimpi juga, yaitu orang yang memiliki impian untuk masa depan. Sebenernya sih udah dari dulu mikirin masa depan, pengen ini itu, tapi rasanya baru kali ini bener-bener serius untuk nyoba menggapainya. Saat pra-kuliah diberi materi life mapping, pikiran saya jadi lebih terbuka, dan mungkin bergairah juga, hehe. Saya coba mendaftar apa yang ingin saya capai…