Langsung ke konten utama

Coba aja!

sumber

Selama dua puluh dua tahun hidup, gak keitung berapa kali saya merasa menyesal karena tidak berbuat sesuatu. Ada benernya ye kata orang, kalau kita akan lebih menyesali hal-hal yang sebenarnya bisa kita lakukan, tapi gak kita lakukan, dibanding dengan apa yang telah kita lakukan. Kalau mau refleksi lebih dalam lagi, saya memang dulu orangnya cenderung takutan kalau mau nyoba hal yang baru, atau yang kurang nyaman. I was too afraid to face the consequences it might caused, though it was all based on my assumption. I was too afraid to fail, so I decided not to even try it. Yeah, I was a safe player :D

Lain dulu, lain sekarang. Kalau dulu suka takut-takut, atau malau-malu, sekarang insya Allah udah tersadarkan dan mudah-mudahan lebih berani lagi untuk melakukan atau mencoba sesuatu. Tapi ya masih belajar dikit2 lah, hehe. Nah, dari pengalaman ini saya jadi kepikiran, apakah ada orang lain yang punya masalah yang sama? atau malah banyak? atau bisa jadi, tiap orang pernah ngalamin saat dimana takut untuk mengambil keputusan atau melakukan suatu hal, dan akhirnya gak jadi ngelakuin, karena takut gagal.

Kejadian kayak gitu beberapa waktu lalu pernah saya hadapi. Jadi kan ceritanya saya mau ngambil tes IELTS gitu buat daftar beasiswa yg deadline tnaggal 10 januari. Nah setelah cek, tes terakhir 2013 itu pertengahan desember. Kalau daftar biayanya sekitar 2,3 juta bro, beuh ke laut aja gue kalo gagal (jadi nelayan atau awak kapal gitu kali ya buat ngumpulin duit lagi xD). Karena persiapannya bener2 minim, jadi bingung deh. Kalau daftar, harus all-out belajar buat siap2. Tapi kalau daftar terus tetep kurang berhasil mencapai target, duh tuh duit yg bisa buat beli hape baru bakal melayang begitu saja..

Mungkin kita semua pernah kali ya merasa takut gagal akan sesuatu. Tapi sesungguhnya, kita gak akan pernah tahu kalau gak mencoba. "The answer is always no if you never ask", begitu kata orang bijak. Ya, jawabannya akan selalu "tidak" kalau kita gak pernah nanya. Tapi ada yang bilang "Biarlah waktu yang akan menjawab", ya bisa juga sih, tapi emang kita bisa nanya sama waktu? xD. Intinya sih, adanya "jawaban" adalah karena adanya "pertanyaan". Adanya "hasil" adalah karena adanya "percobaan".

Alasan yang kadang membuat kita takut untuk mencoba adalah karena takut gagal. Dari dulu saya selalu mikir gitu. Ah males gini gitu ntar gagal. Tapi sekarang mikir, terus kenapa kalau gagal? iya ya, kalau gagal terus kenapa? ya tinggal coba lagi aja kalau emang masih mau, dengan cara yg lebih cerdas tentunya. Dan menurut saya jauh lebih baik gagal dalam percobaan daripada gak mencoba sama sekali. Jadi, kalau kita mulai merasa takut gagal, gak usah mikir lagi, coba aja! just try it!

Yak semoga ada manfaatnya buat kamu yg baca. Eh btw, saya gak jadi ambil tes IELTS bulan desember kemarin karena keabisan tempat, hehe. Mutusin akhirnya ikut udah h-5 sih, udah nelpon semua tempat emang udah penuh. Insya Allah jadinya tengah februari depan, doakan ya dapat tempat dan sukses! belum daftar juga nih, hehe, nunggu gajian dulu. Next post mungkin bakal cerita persiapannya n tujuan studi S2 yang saya inginkan.

Setelah tes, terlepas apapun hasilnya nanti, mungkin saya juga akan memberanikan diri untuk mencoba, tapi bukan coba2 lho, melakukan sesuatu yang sangat penting dalam hidup saya. Clue-nya udah ada di pos2 sebelumnya lho (kayak ada yg baca aja :p). Entah nanti akan berhasil atau gak, tapi setidaknya saya akan tahu jawabannya setelah mencoba. Insya Allah saya akan dapat lebih menerima kenyataan (kalo gagal) setelah mencoba, daripada gak mencoba sama sekali. Just like uncle Jordan say :)


sumber

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Knowing

Hari rabu minggu lalu, entah setelah berapa lama akhirnya penulis berkesempatan untuk menonton bioskop lagi. Mungkin sudah lebih dari setengah tahun kali ya, selama itu nonton film ‘bioskop’nya di kelas atau gak laptop sendiri, hehe. Lumayan menghemat loh, misalkan paling murah tiket bioskop 10.000, sebulan paling gak ada satu film baru yang wajib tonton, 6x10000= 60.000! belum lagi ongkos, snack atau makannya, minum juga pastinya, benar2 menghemat kan. haha, perhitungan banget ye. Apapun itu, film yang berhasil ditonton minggu lalu adalah Knowing. Ada yang unik saat memutuskan untuk menonton film ini. Begini ceritanya, penulis memilih bioskop yang paling dekat rumah untuk menonton (hidup cijantung!), dan kebetulan film yang diputar salah satunya adalah Knowing. Ternyata Knowing itu satu-satunya film produksi luar negeri yang ada di daftar main bioskop itu, lainnya film dalam negeri. Sekedar informasi, di daerah sini memang yang lebih laku itu film lokal, film hollywood gitu cuma sedi

Daftar Pranala Blog-nya anak Jagung

Yak berikut daftar pranala blog anak fasilkom ui 2009 alias Jagung. Dicari dan diambil dari berbagai sumber secara brute force. Yang diambil adalah blog dengan domain sendiri atau yang ada di blogspot, wordpress, blogsome, deviantart, tumblr, .co.cc, dan livejournal. Selain itu seperti formspring dan twitter tidak dimasukkan karena kayaknya bukan termasuk kategori 'blog'. Kalau ada yang ingin menambahkan atau justru tidak ingin dimasukkan, feel free to contact me :)

Resensi: La Tahzan for Love

  Identitas buku Judul : La Tahzan for Love Judul Asli : Khaifatun Min al-Hubb Penulis : Najla Mahfudz Penerbit : Akar Media Sebuah buku yang berisi tentang berbagai macam cerita mengenai lika-liku kehidupan remaja. Salah satu seri dari buku berjudul ‘La Tahzan..’ ini mengkhususkan pembahasan tentang sebuah perasaan yang dialami semua orang, cinta. (liat dari judulnya juga bisa kan? hehe) Sejak Adam dan Hawa diciptakan, persoalan mengenai cinta selalu mewarnai kehidupan umat manusia. Cinta dapat memberikan perdamaian di muka bumi ini, namun cinta pula dapat menjadi penyebab hancur leburnya dunia di tangan manusia. Cinta atau kasih sayang bagai mawar merah yang indah, dia dapat memberikan kenyamanan untuk siapa saja yang melihatnya tetapi dia juga dapat melukai kulit bila kita tidak hati-hati dengannya. Terlebih lagi di jaman sekarang, para remaja yang sedang mencari jati diri sering merasa tersiksa akibat pengertian cinta yang salah. Mereka yang belum mengenal dan mencoba untuk