Langsung ke konten utama

Allah Maha Mendengar

sumber
Pernah gak ngalamin hal yang serupa dengan ini: saat kita tiba – tiba terpikir sudah lama tidak bertemu dengan seseorang, eh gak lama setelahnya kita ketemu sama dia, dalam kesempatan yg gak sengaja. Kalau ngeliat lebih umumnya, jadi kita mikirin sesuatu sekilas aja, entah itu keinginan atau khayalan semata, eh ternyata bener kejadian. Pernah kan?

Fenomena ‘kebetulan’ seperti itu sering banget saya denger dari orang. Dan mungkin saya sendiri beberapa kali mengalaminya langsung. Yang saya inget sih ada dua cerita, walau mungkin sudah sering ngalamin hal yg serupa. Cuma kepikiran sekali dua kali, terus lupa, blas! ternyata jadi kenyataan. Masya Allah..

Pertama waktu bulan puasa dan lebaran kemarin. Kalau gak salah inget, sebelum puasa atau pas bulan puasanya, seperti biasa saya becanda sama adik yang masih SD. Nah waktu itu saya bilang: “Ntar pas lebaran ayaya (saya) mau motong sendiri ah ayamnya, biar dapet banyak, hehe”, biasa lah maksudnya buat godain si adik :D. Nah biasanya pas lebaran itu emang selalu motong ayam di tempat nenek, yg motong kakek saya. Biasanya motongnya gak bilang2, jadi pas mau makan udah ada aja tuh ayamnya, hehe. Eh pas lebaran kemaren malah ditawarin mau nyoba potong ayam gak. Ya udah karena emang belom pernah, nyobain deh. Alhamdulillah, ayamnya mati pada percobaan pertama..:D

Cerita yang kedua temanya mirip, masih tentang penyembelihan hewan. Kalau yang pertama pas lebaran puasa, yang ini pas lebaran haji atau lebaran Kurban. Yak betul! Kali ini saya berhasil menyembelih seekor domba dengan sukses! Alhamdulillah.. Tapi itu bukan hewan kurban sendiri sih, entah punya siapaa gitu, hehe. Semoga diterima kurbannya walau dipotong sama newbie seperti saya, aamiin. Wow, benar-benar pengalaman yang cukup spesial, untuk pertama kalinya menyembelih domba. Cuma satu sih emang, tapi lumayan membekas sampe sekarang. Rasanya pengen nyembelih lagi deh, kayak nikmat gtu ngeliat pisau/golok membelah tenggorokan hewan, sret sret. Hii, buat sebagian orang mungkin jijik kali ya, tapi saya suka sensasi motongnya, haha.

Dari kedua pengalaman itu, ada kemiripan yang saya rasakan. Dua-duanya gak saya rencanakan, cuma pernah kepikiran aja walau cuma selintas. Mungkin waktu itu saya tiba-tiba berpikir gini: “Ya Allah, pengen deh nyobain motong ayam/kambing sendiri, pengen tau caranya siapa tau berguna.” Terus abis itu udah, hampir gak kepikiran lagi keinginan kayak gitu. Paling, pas mendekati momennya aja kepikiran lagi, dan ternyata kesempatannya begitu terbuka, padahal sebelum2nya gak pernah. Dan gak cuma dua cerita ini sih kayaknya, masih banyak lagi. Waw, semua kisah itu, baik pengalaman sendiri ataupun orang lain, membuat saya makin yakin bahwa Allah memang Maha Mendengar. :)

Ada yang bilang, hati-hati dengan ucapan yang kita keluarkan, karena itu bisa menjadi ‘doa’. Menurut saya, memang ada benarnya pernyataan itu. Bahkan gak hanya ucapan aja, lintasan pikiran pun bisa jadi doa juga. Karena hakikatnya, apa yang kita ucapkan, pikirkan, rasakan, semuanya tercatat dengan baik oleh malaikat yang bertugas. Catatan itu nantinya akan menjadi bukti di hari perhitungan kelak, entah sebagai bukti pendukung kebaikan kita atau justru pemberat hukuman. Karena Allah, Maha Mendengar apa yang berbunyi maupun tersembunyi dalam hati..

So, kita mesti lebih perhatian lagi nih terhadap apa yang kita ucapkan dan pikirkan. Kalau keselip alias gak sengaja ngomong atau mikir yang enggak2, cepet2 istighfar. Mudah2an yg keselip itu gak jadi pemberat hukuman kelak, nauzubilah jangan sampe deh. Keep positive thinking and feeling aja lah, dan terus berdoa kepada Allah, tentang kebaikan apapun yang kita inginkan. Yang selintas aja dikabulin, apalagi yg selalu kita sebut setiap kesempatan berdoa. Kalau gak dapet sesuai dengan yg didoain? Ya ngaca dulu aja. Ngaca? Iya ngaca, supaya kita lebih bersiap2 lagi, karena Allah sedang menyiapkan yang terbaik untuk kita. Aamiin.. :)

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Satu Tahun Kemudian

Ibarat film, blog ini mengalami percepatan lini masa ke satu tahun mendatang, sejak entri pos terakhir ada. Tidak sama persis sih, karena memang secara harfiah setahun (lebih) kemudian baru nulis lagi, bukan percepatan. Hahaha, cuma bisa ketawa miris xD

Banyak banget yang sudah terjadi selama setahun terakhir ini. Buat teman-teman saya yang terhubung di media sosial, khususnya facebook, tentunya tahu peristiwa bersejarah untuk saya tahun lalu: menikah. Sejak saat itu, dunia yang tadinya seakan diputar dalam pola warna grayscale dari kacamata seorang jomlo, berubah menjadi full color. :D

Apa Mimpimu?

Salah satu waktu yang paling menyenangkan untuk saya adalah saat berbicara tentang mimpi. Entah dengan sahabat atau beberapa kawan, selalu ada nuansa positif saat kami saling bercerita tentang rencana masa depan (yang galau juga ada sih :p). Walau masa depan adalah suatu yang gak pasti, tapi sikap optimis selalu mendapat tempat dalam diri. Seakan, kami sudah berada di sana, di tempat yang kami inginkan. Telah menggapai kesuksesan, dengan definisinya masing-masing. Walaupun kita juga gak tau gimana caranya buat nyampe sono, hehe. Yah namanya juga anak muda, masa yang berapi-api kalau kata bang Haji :D.

Saya pun tak lepas menjadi Sang Pemimpi juga, yaitu orang yang memiliki impian untuk masa depan. Sebenernya sih udah dari dulu mikirin masa depan, pengen ini itu, tapi rasanya baru kali ini bener-bener serius untuk nyoba menggapainya. Saat pra-kuliah diberi materi life mapping, pikiran saya jadi lebih terbuka, dan mungkin bergairah juga, hehe. Saya coba mendaftar apa yang ingin saya capai…