Langsung ke konten utama

Balada Semester Akhir

Akhir Juni, dua bulan sejak terakhir kali nulis di sini. Well, dua bulan itu sebenernya sih tetep nulis, tapi bukan di blog :D. Karena mau lulus semester ini, jadi saya dipaksa untuk menyelesaikan skripsi sebulan terakhir. Ah gak penting, skip aja langsung ke bawah xD

Jadi, sekarang waktunya aktif lagi di blog, yeaaay!! \(^__^)\ /(^__^)/

Hm, tapi lagi-lagi suka bingung, mau nulis apa? Pas lagi gini aja suka bingung, padahal pas lagi mau tidur, di atas motor lagi jalan, atau 'nongkrong' pagi2, kayaknya banyak banget yang pengen ditulis. Sindrom blogger amatir gitu kali ya? Ya sudahlah, apa yang kepikiran pas ngetik tulis aja, mohon maaf kalo para pembaca ketularan bingungnya ._.

So, karena saya adalah mahasiswa tingkat akhir, mungkin mau sedikit ngelepas pikiran semester ini. Pertama, sampai pos ini ditulis, saya belum tahu jadwal sidang skripsi. Katanya sih jumat sore kemaren mau diumumin semua, tapi yah gitu deh, Pe Ha Pe. Gak sedikit juga sih yang belum dapet jadwal, tapi kalo diliat2 dari yang udah ada, kok kayaknya pembimbing ane sibuk jadi penguji ya, tanya kenapa? jangan2 karena itu jadi keundur2, cape deh --".. yah pokoknya, semoga nanti lancar deh!

Kedua, di masa2 penantian ini, banyak banget pikiran yang melintas di kepala. Sayangnya cuma melintas aja, gak banyak yang nyangkut xD. Ide tulisan, ide proyek yg gak kelar2 dari tahun lalu, galau sidang, mimpi2, dll. Yah itulah, gak diorganisir/dicatet jadinya suka nguap begitu aja. Padahal lagi banyak banget fenomena yang bisa dikomentarin, mulai dari dunia perpolitikan nasional sampe isu lokal di dalam hati sendiri. Eh, yang terakhir itu gak diitung deng :p. Yang pasti sih, sekarang pengen bener2 manfaatin domain ini buat kepentingan pribadi ataupun proyek. Spoiler, nanti blog ini bakal jadi 'tumpahan pikiran' bebas dari saya, website utama (yahya.mn) bakal jadi semacam jurnal developer, isinya cerita pengerjaan proyek2, source code yg mungkin berguna, dll. Pokoknya all about my life as a mobile apps developer, in English. Bukan di inggris, tapi bakal ditulis dalam bahasa inggris. *u dont say*:p. Doakan!

Ketiga, tentang masa depan. Banyak teman2 saya yang masih kebingungan, alias galau, mengenai kehidupan paska kampus. Pertanyaan dasarnya sama: ngapain ya abis lulus? terus, dijawab pake pertanyaan lagi: emang lu mau jadi apa? Nah! ini dia yang bikin galau. Kalau mau filosofis, idealis, retoris, atau apapun-is lah, harusnya kita nanya juga: dulu emang lu mutusin masuk kuliah buat apa? ah, tapi bakal gak berujung dah kalo nanya mulu. Terus jawabannya apa? ya terserah lu mau jadi apa :p. Kalo saya sih udah jelas ya, kalo udah lulus ya ngapain lagi kalo bukan jadi kepala keluarga #eh xD. Sejujurnya, saya ingin jadi pengusaha. Kerjanya, mengusahakan cintanya si doi dan restu ortunya #eh. Oke, stop! xD

Eh itu serius ya saya ingin jadi pengusaha, di bidang IT tentunya. Namun, saya bukan tipe orang yang punya tekad atau keahlian luar biasa untuk bisa mewujudkannya sendirian. Karena itu, saya merasa saya harus nikah punya partner dulu yang bisa jadi 'lokomotif' untuk mulai bisnis. Saya sadar, saya yang sekarang bukan tipe orang yang bisa memimpin sebuah tim untuk mencapai tujuan besar tertentu. Entah nanti, beberapa tahun lagi. Jadi, saya memutuskan untuk kerja dulu aja, membantu mengembangkan perusahaan baru. Bekerja di startup yg sekarang udah setahun lebih, bisa sambil belajar ke bos2 di sana mumpung masih bisa ditemuin tiap hari, sambil ngeyakinin ortu juga #eh xD. Setelah itu ada rencana buat S2 di Inggris, wallahu'alam gimana caranya. Terus mudah2an pas pulang udah bisa bikin startup juga, independen ataupun join dengan startup yang baru juga. Ah bicara mimpi memang selalu indah, semoga saja terlaksana!
sumber: http://tongsetancolony.files.wordpress.com/2012/02/tbmta2.jpg

Terakhir, ada slogan "Tuhan bersama mahasiswa tingkat akhir". Saya sih senyum2 aja kalo nemu tulisan ini, bukan karena ada apa2nya, emang suka senyum aja dari sononya xD. Slogannya gak salah sih, karena--dari yang ane fahami--memang tuhan bersama setiap manusia. Mahasiswa tingkat akhir adalah subset dari manusia, maka slogan tersebut bernilai benar. Hehe, trivial banget lah gitu doang :p. Nah pertanyaannya, terus kenapa? yak silakan dijadikan PR untuk dijawab xD. Kalo buat saya sih, artinya setiap kerjaan kita yg selesai dengan baik, gak terbatas dengan dunia kuliah aja lho, hanya dapat terjadi jika dan hanya jika Allah, tuhan kita semua, berkehendak demikian. Maknanya bisa cukup dalem deh, ntar kepanjangan, makanya jadi PR aja ya :p

Semoga ada manfaatnya ya, walaupun sedikiiiit banget :p

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Satu Tahun Kemudian

Ibarat film, blog ini mengalami percepatan lini masa ke satu tahun mendatang, sejak entri pos terakhir ada. Tidak sama persis sih, karena memang secara harfiah setahun (lebih) kemudian baru nulis lagi, bukan percepatan. Hahaha, cuma bisa ketawa miris xD

Banyak banget yang sudah terjadi selama setahun terakhir ini. Buat teman-teman saya yang terhubung di media sosial, khususnya facebook, tentunya tahu peristiwa bersejarah untuk saya tahun lalu: menikah. Sejak saat itu, dunia yang tadinya seakan diputar dalam pola warna grayscale dari kacamata seorang jomlo, berubah menjadi full color. :D

Prioritas

Seorang kawan pernah meminta masukan untuk memilih pasangan tempat kerja baru. Dari beberapa pilihan, dia sudah buatkan daftar perbandingan keduanya. Yang dibandingkan pun beragam, dari yg standar seperti lokasi & gaji, hingga visi misi. Di antara pilihan tersebut, jelas dia bingung karena tidak ada yang paling ideal. Pasti ada plus minusnya. Dalam seni membandingkan seperti ini, kita tak kan bisa membuat keputusan, tanpa satu hal: prioritas.
Dalam bukunya, Problem Solving 101, Ken Watanabe memberikan tips praktikal dalam membandingkan beragam pilihan dan membuat keputusan. Salah satu caranya adalah dengan membuat bobot dari kriteria yang kita bandingkan. Ken memberikan contoh seorang anak yang bercita-cita menjadi pesepak bola profesional, kebingungan dalam memilih sekolah SMA yang akan mendukung karirnya. Pilihannya antara dua: sekolah yang dekat dan sangat terkenal prestasi sepak bolanya, namun persaingan tinggi untuk klubnya. Yang kedua agak jauh dan tak kalah terkenal sepak bo…