Langsung ke konten utama

Meningkatkan kapasitas memori, dengan menulis!

Pagi hari bangun sekitar jam stgh 5, masih dalam keadaan mengantuk langsung ambil wudhu en sholat subuh di kamar. Tadinya mau ke masjid deket rumah, tapi kayaknya baru selese, ya udah deh di rumah aja. Heh, telat bangun 5 menit rasanya rugi banget deh. Lanjut, abis sholat kalau gak salah langsung tidur lagi. Badan lagi kurang sehat nih, rasanya ingin selalu berbaring, akhirnya terlelap hingga jam 7.38, wah masih inget! pas bangun masih agak pusing2, jadi bengong dulu sekitar 10 menit untuk sadar sepenuhnya. Sudah agak sadar, langsung menuju lantai atas, melihat progress download-an dari semalem. Parah! belom selese juga! padahal 'cuma' 380MB, 7 jam belum selesai juga. Tapi untungnya bisa diresume nantinya. Ya udah deh modemnya diputus dulu alias dimatikan sebelum jam 8, kalau enggak bisa gawat..(maklumlah speedy) Karena gak punya perasaan, tuh laptop yang udah nyala hampir 12 jam nonstop buat donlod langsung dipakai main PES2009. Main yg master league pake man blue alias manchester city. Ternyata timnya abal banget! eh apa gw aja kali ya yg maennya gak bener, levelnya kn yg bysa..owh ternyata stik yg dipake yg abal, keras banged pencetannya. Ya udah lah, walhasil dari 3 kali tanding 2 kalah 1 seri, yg paling parah gak nge-golin satu pun..huhu. Oh iya, pas main diliatin sama adek lagi, duh jadi malu gak bisa maen..hhe Mainnya sampai sekitar jam 10.10, langsung dhuha en ngaso dulu di ruang tengah. Abis itu ngapain ya..duh agk lupa, yg pasti menjelang waktu dzuhur chat ma temen tentang blog/internet, terus kepotong dzuhur, lanjut lagi sampai sekitar jam 13.00. akhirnya laptop dimatiin juga, terus ngerjain hal-hal yang insya Allah berguna. Sekitar jam stgh 3 udahan, trus baca buku baru sambil tiduran di kursi panjang sambil nunggu asar. Eh taunya malah kebablasan tidur dari sekitar jam 3 sampe jam 5 siang lewat, parah! untung dibangunin sama adik, langsung aja deh sholat asar setelah mengisi energi sedikit. Nunggu maghrib sambil ngaso2 lagi en mandi. Ba'da (setelah) maghrib lanjutin baca buku yang tadi siang bikin tidur, terus isya di mesjid juga sampai sekitar jam 19.45. Oh iya, pas maghrib imamnya membaca surat Al-Kafirun di rakaat pertama terus Al-ikhlas di rakaat dua, kalau isya rakaat pertama sama Al-Kafirun juga, rakaat keduanya itu kalau gak salah Al-Kautsar. Jam 8 malam lewat sedikit langsung nyalain laptop lagi buat OL MSN, ada jadwal rapat dengan beberapa teman. Rapatnya dari sekitar jam 20.30 sampai jam 22.00, setelah itu langsung nulis cerita ini deh, langsung tidur setelah ini. the end.
Apa ya kira-kira hubungan judul postingan ini sama cerita di atas? Untuk Anda yang pernah membaca buku berwarna cover hijau-hitam yang kalau tidak salah berjudul 'Meningkatkan Kapasitas Memori' mungkin sudah mengerti apa maksudnya. Dalam buku tersebut dijelaskan bahwa salah satu cara atau latihan untuk meningkatkan kapasitas memori yaitu dengan meuliskan atau mengingat kembali hal atau pengalaman apa saja yang Anda alami selama satu hari. Ya memang mirip seperti menulis diary, makanya jangan malas atau malu menulis diary! hehe.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Satu Tahun Kemudian

Ibarat film, blog ini mengalami percepatan lini masa ke satu tahun mendatang, sejak entri pos terakhir ada. Tidak sama persis sih, karena memang secara harfiah setahun (lebih) kemudian baru nulis lagi, bukan percepatan. Hahaha, cuma bisa ketawa miris xD

Banyak banget yang sudah terjadi selama setahun terakhir ini. Buat teman-teman saya yang terhubung di media sosial, khususnya facebook, tentunya tahu peristiwa bersejarah untuk saya tahun lalu: menikah. Sejak saat itu, dunia yang tadinya seakan diputar dalam pola warna grayscale dari kacamata seorang jomlo, berubah menjadi full color. :D

Resensi: La Tahzan for Love

Identitas buku Judul : La Tahzan for Love
Judul Asli : Khaifatun Min al-Hubb
Penulis : Najla Mahfudz
Penerbit : Akar Media

Sebuah buku yang berisi tentang berbagai macam cerita mengenai lika-liku kehidupan remaja. Salah satu seri dari buku berjudul ‘La Tahzan..’ ini mengkhususkan pembahasan tentang sebuah perasaan yang dialami semua orang, cinta. (liat dari judulnya juga bisa kan? hehe)

Sejak Adam dan Hawa diciptakan, persoalan mengenai cinta selalu mewarnai kehidupan umat manusia. Cinta dapat memberikan perdamaian di muka bumi ini, namun cinta pula dapat menjadi penyebab hancur leburnya dunia di tangan manusia. Cinta atau kasih sayang bagai mawar merah yang indah, dia dapat memberikan kenyamanan untuk siapa saja yang melihatnya tetapi dia juga dapat melukai kulit bila kita tidak hati-hati dengannya. Terlebih lagi di jaman sekarang, para remaja yang sedang mencari jati diri sering merasa tersiksa akibat pengertian cinta yang salah. Mereka yang belum mengenal dan mencoba untuk mengeta…