Langsung ke konten utama

Prioritas

Seorang kawan pernah meminta masukan untuk memilih pasangan tempat kerja baru. Dari beberapa pilihan, dia sudah buatkan daftar perbandingan keduanya. Yang dibandingkan pun beragam, dari yg standar seperti lokasi & gaji, hingga visi misi. Di antara pilihan tersebut, jelas dia bingung karena tidak ada yang paling ideal. Pasti ada plus minusnya. Dalam seni membandingkan seperti ini, kita tak kan bisa membuat keputusan, tanpa satu hal: prioritas.

Dalam bukunya, Problem Solving 101, Ken Watanabe memberikan tips praktikal dalam membandingkan beragam pilihan dan membuat keputusan. Salah satu caranya adalah dengan membuat bobot dari kriteria yang kita bandingkan. Ken memberikan contoh seorang anak yang bercita-cita menjadi pesepak bola profesional, kebingungan dalam memilih sekolah SMA yang akan mendukung karirnya. Pilihannya antara dua: sekolah yang dekat dan sangat terkenal prestasi sepak bolanya, namun persaingan tinggi untuk klubnya. Yang kedua agak jauh dan tak kalah terkenal sepak bolanya, dan relatif lebih rendah persaingan dalam timnya. Akhirnya dia memilih untuk bersekolah di sekolah yg kedua, setelah memprioritaskan peluang kesempatan terpilih sebagai tim utama klub sepak bola yg lebih tinggi, dibanding dengan hal lainnya.

Berhubung agak lupa n lagi gak megang bukunya, jadi banyak detil yg dilewatin sih. Intinya, dalam banyak kasus, kita seringkali tak jumpai pilihan yang paling sempurna. Nah, jika kita harus memilih satu di antara beberapa, maka sepatutnya kita memperhatikan, hal apa yang kita anggap paling penting atau lebih penting dari lainnya. Dan secara tak sadar, sesungguhnya setiap keputusan yang kita ambil selama ini pun, mencerminkan nilai (values) yang kita percaya dan prioritaskan dari banyak nilai lainnya.
Misal dalam kasus memilih tempat kerja, ada orang yang lebih memilih gaji tinggi walaupun jauh, atau pekerjaan yg lebih sesuai passion walau pendapatan tak setinggi toko sebelah, atau bahkan lebih mementingkan keinginan ibu melihat anaknya terjamin hidupnya (baca: jadi pns) daripada fleksibilitas kerja di tempat lain. Setiap orang punya nilai yang dipercaya, dan bisa dibilang tak ada yang salah dengan pilihan yang diambil. Masing-masing bebas memilih nilai yang dianutnya, yang digunakan sebagai kompas dalam hidupnya.

Nilai atau prinsip ini pun ada yang bersifat global maupun lokal. Bedanya, nilai global itu biasanya adalah 'way of life' seseorang, atau 'jalan ninja' kalau di Naruto. Kalau sebagai umat beragama, jalan hidup tersebut adalah agama yang kita anut. Misal saya sebagai muslim, maka islam adalah jalan hidup yang saya jalani. Nilai-nilai yang ada dalam ajaran islam pun otomatis menjadi nilai global yang saya yakini dalam kehidupan. Nilai yang sekali terbentuk, maka sulit untuk berubah.

Sedang nilai lokal, adalah nilai yang kita anggap lebih penting dari nilai lainnya yang sama2 dibolehkan oleh global value kita. Yang ini biasanya bersifat terbatas atau sementara, tergantung konteks masalah yang dihadapi. Misal memilih pekerjaan, pilihannya seperti yang diceritakan di atas. Memilih jurusan kuliah, nilai/pertimbangan yg mungkin ada: ridho orang tua, tren lingkungan (teman), atau peluang di masa depan. Biasanya, nilai lokal yang dipilih akan selaras dengan nilai global yang kita pegang, karena manusia sadar tak sadar akan menuntut konsistensi dalam dirinya.

Ada yang bilang, kita sekarang adalah produk dari berbagai keputusan yang kita ambil di masa lalu. Dan dalam keputusan yang kita ambil sendiri, saya percaya itu mencerminkan nilai global yang kita yakini. Maka kita bisa merefleksikan hidup, melihat keputusan-keputusan yang kita ambil sampai saat ini: sudah sejalankah dengan nilai yang selama ini kita percayai? 

Jika ternyata ada inkonsistensi, tanyakan pada hati: adakah selama ini saya menipu diri sendiri?

Menganggap bahwa semua ini sudah sesuai dengan apa yang kita imani, namun ternyata hanya mengikuti nafsu duniawi. Nau'uzubiLlah min zaalik..

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…