Langsung ke konten utama

Kesiapan & Kesempatan

Minggu lalu, akhirnya saya mendapatkan Sim C baru setelah sim pertama (yg datanya bodong :p) habis tahun 2012 lalu. Yup, selama sekitar 3 tahun terakhir ini berlalu-lalang naik motor di jalanan ibukota gak pernah bawa sim. Untungnya cuma sekali doang kena tilang waktu masih kuliah dulu dan gak 'nitip' jd gak mahal2 amat kena dendanya, cuma ya emang jauh aja sih di grand city depok sono. Bikin SIM C niat awalnya pengen ngikutin semua prosedur yg standar, pengen tau gampang gak, dan ternyata emang relatif gampang dan murah kok cuma 155 ribu totalnya (100rb formulir+ 30rb asuransi+ 25rb kesehatan). Ngikutin prosedurnya cukup mudah sih emang, tapi pas ujiannya yg emang agak sulit. Percobaan pertama saya lulus ujian teori, pas banget bener 21 dari 30, batas minimalnya. Ujian praktek? gagal total.

Terpaksa harus dateng 2 minggu lagi buat ngulang ujian praktek. Gagalnya tuh kemungkinan gara2 demam panggung sih :p, banyak banget yg nontonin soalnya jadi yg pertama pas batch itu. Awal2 zigzag pelan banget takut kena, pas masuk area yg bentuk 8 salah arah muternya, dodol banget gak liat panahnya. Sebenernya males banget mesti dateng lagi, jauh soalnya di Daan Mogot sana, hampir dari ujung ke ujung jakarta. Well, akhirnya dateng lagi dengan tujuan mesti lulus jgn sampe kesono lg setelah ini, gimanapun caranya. If you know what I mean :p

Singkat cerita, akhirnya dapet juga SIM nya. Uji praktek sebenernya ada sedikit kesalahan sih pas muter arah, tapi you know lah petugas Indonesia. Saya mikir, daripada wasting time tiap 2 minggu, entah sampe berapa kali lg sampe bener2 lulus normal, ya udah 'invest' lebih aja. Itungannya 'terima kasih' lah udah bantuin kita gak balik lg ke situ, hehe. But still, I'm not and will never proud of that choice.

Selama perjalanan, kebetulan waktu perjalanan lebih lama daripada bikin simnya, saya mikir kenapa sampe perlu 'dibantu' ya buat dapet sim? jawabannya, karena memang saya gak pernah menyiapkan diri untuk tes prakteknya. Secara skill sebenernya cukup lah, udah lima tahun lebih naik motor. Tapi ya itu, gak nyiapin khusus seperti yg ada di tes, jadinya gagal. Kesempatan untuk ngikutin prosedur selalu ada, tp ketika kita gak nyiapin serius ya akhirnya gak akan berhasil. Kecuali polisinya udah bosen dan kasian liat kita tiap 2 minggu dateng mulu kali ya :p.
sumber

Saya jadi teringat lagi dengan konsep kesiapan dan kesempatan. Saat hanya ada kesiapan, belum bisa menjadi apa2. Juga kalau cuma ada kesempatan, apapun yg dilakukan kemungkinan akan gagal. Nah ketika keduanya bertemu, maka beruntunglah kita. Itulah mengapa para motivator, trainer, or whatever itu seringkali menyeru agar kita terus belajar, meningkatkan kapasitas diri, mengembangkan skill yang kita inginkan secara kontinyu. Karena tak seperti bikin SIM, kesempatan untuk menjadi pribadi yg lebih baik dan bermanfaat tak tentu kapan datangnya, dan tak tentu pula berapa kali kita akan menemuinya.

Beberapa bulan terakhir ini saya sudah melewatkan setidaknya dua kesempatan, tentang sesuatu yg sebenarnya ditargetkan tahun ini. Saya terpaksa menolak karena kondisi khusus yg pernah tersirat di tulisan monolog saya yg terakhir. Namun setelah dipikir lagi, saya sendiri ragu apakah murni karena alasan yg tertulis di sana, atau sengaja menunda karena masih berharap suatu keajaiban terjadi, entahlah. Hanya Allah yang tahu.

Next week, another chance will show up. Seleksi tahap 2 untuk beasiswa LPDP. Ada sekitar 1700 aplikan untuk master luar negeri, berlomba untuk sekitar dua ratusan posisi. Am I ready yet? far from it, I guess. Dilihat sekilas ada banyak yg sebelumnya gagal di batch sebelumnya, daptar lagi sekarang. Harusnya mereka jauh lebih siap sih karena udah lebih tahu apa aja yg harus disiapkan. Untuk yg pertama kali, walau bisa nanya2 sama yg udah dapet, tetep aja kalah pengalaman.

Nevertheless, semua orang punya kesempatan yang sama. Apa yg akan membedakan mereka? Ya, kesiapan. Entah dia pernah gagal atau baru pertama kali, jika mereka memang bersiap sebaik mungkin, maka peluang diterimanya akan sama. Dan walaupun mengetahui hal ini, entah kenapa saya jadi merasa bahwa diri ini belum benar-benar siap. Nanya2 info sih udah, tp mungkin belum cukup. Apa aja yg akan disampaikan nanti udah mulai dipikirin, tp masih abstrak. Instead of preparing, I just watched a whole episodes of Daredevil for the last few days. That series is awesome! I must write some review about that later.

Well, bukan berarti saya gak ingin lulus seleksi. Cuma ngerasa inferior aja sih, setelah nulis essay "sukses terbesar dalam hidup", saya baru sadar saya bukan siapa-siapa. Di daftar aplikan ada beberapa nama yg saya kenal, dan saya tahu mereka semua lebih luar biasa daripada saya dalam banyak hal. Da aku mah apa atuh..:D Perasaan seperti ini biasanya akan berujung pada salah satu antara dua pilihan: pasrah total dan gak berbuat banyak untuk bersiap, atau justru bersiap sebaik mungkin dan gak berpikir tentang hasil. Seperti yg pernah saya tulis juga, tugas kita hanya sampai melakukan usaha yg terbaik, dan hasil adalah urusanNya.

And whatever the result is, I really hope I don't feel any doubt about His best chosen path for me.

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…