Langsung ke konten utama

Beribadah sambil Bekerja

sumber
Mungkin kita pernah mendengar pernyataan bahwa tiap pekerjaan yang kita lakukan dapat bernilai ibadah jika diniatkan untuk ibadah. Tentunya pekerjaan yang halal dan baik. Namun ingatkah kita apa tujuan Allah menciptakan jin dan manusia? Ya, beribadah, bukan bekerja. (Adz-Dzariyat : 56)

Hematnya, apapun yang kita lakukan sudah sepatutnya berorientasi dalam rangka beribadah kepada Allah, termasuk bekerja mencari nafkah. Namun pada kenyataannya memang gak mudah buat kita menjalani idealisme semacam ini. Seringkali malah pekerjaan membuat kita ‘menjauh’ dariNya. Contoh paling gampang, karena banyaknya kerjaan, kita jadi jarang sholat jamaah di awal waktu. Ibadah malam pun terasa berat sekali karena badan sudah terlalu letih.

Inilah mengapa saya bersyukur sekali bekerja di tempat kerja saat ini, Badr Interactive. Sejak bergabung sebagai part-time developer saat masih kuliah, Badr pun baru berdiri beberapa bulan, saya merasakan hal yang berbeda. Hal ini tercermin dalam visinya yang hingga kini relatif tak berubah: Meninggikan Islam melalui teknologi informasi.

Tiga cofounder, atau pendirinya, punya cita-cita untuk mengembalikan kejayaan Islam dengan expertise yang mereka miliki, yaitu di bidang teknologi informasi. Cita-cita ini yang ditularkan pada setiap anggota badr Interactive yang baru bergabung, dan terus diingatkan secara kontinu. Kalau dipikir secara logika, idealisme macam ini memang rasanya mustahil bisa bertahan dalam dunia industri yang serba praktis dan pragmatis. Tapi, alhamdulillah kemarin badr sudah menginjak usianya yang ke-3.

Dalam perjalanannya, jelas tidak datar-datar saja. Total sudah tiga kali kantornya pindah, dan dua kali ganti investor. Pernah badr terlambat membayar gaji karyawannya, dan gak jarang para direksinya menunda mengambil gaji hanya demi memenuhi hak karyawannya. Kalau pake istilah di startup, mungkin badr sudah pernah ngelewatin yang namanya death valley, fase dimana startup mengalami krisis di dua tahun pertama. Checkpoint yang biasanya menandakan hidup matinya sebuah startup pada tahun-tahun berikutnya.

Dari sisi operasional pun gak adem ayem aja. Gak sedikit yang masuk-keluar dengan berbagai alasan. Aturan-aturan operasional dan teknis sering berubah2, karena memang semua serba baru dan dalam tahap belajar. Namun satu hal yang dari dulu tak berubah, adalah nilai-nilai islami yang berusaha dipegang teguh oleh semua anggota. Contohnya, saat masuk waktu sholat, ruangan pasti kosong. Dulu bahkan sempat ada mutaba’ah yaumiyah untuk tiap anggota yang dapat dilihat oleh semua. Sekarang, tiap jam masuk kantor, jam 9, selama setengah jam kami rutin sesi ruhiyah dengan tilawah 7 halaman dalam kelompok-kelompok kecil.

Pada saat jam kantor 9-18 pun jangan heran jika melihat ada yang sedang tilawah, atau tidur. Ya, di sini juga cukup fleksibel. Selama target terpenuhi, silakan nikmati fasilitas kantor tanpa menggagu yang lain. Tiap minggu kami ada meetup, semacam gathering pekanan tempatnya semua anggota berkumpul dan juga pengumuman2 dari direksi. Seringkali pas meetup ini kami diingatkan tentang visi misi Badr, juga motivasi dalam bekerja. Bahwa bekerja jangan sekedar memenuhi kewajiban, tapi berkontribusi dalam perjalanan panjang kita mengembalikan kejayaan Islam. Kita lakukan yang terbaik, maka jaminan Allah untuk memberikan balasan yang terbaik untuk kita.

Mungkin seperti inilah yang disebut bekerja dengan niat ibadah, atau mungkin lebih enak disebut ibadah sambil bekerja. Kita tak perlu khawatir apakah bos kita di kantor akan puas dengan kerja kita, tapi justru kita harus bertanya: apakah Allah ridho terhadap apa yang kita kerjakan? waLlahu’alam.

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…