Langsung ke konten utama

My IELTS Experience

sumber

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.

Persiapan

Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in general. Beneran deh, buanyak banget sumber2 buat belajar english khususnya IELTS atau juga TOEFL. Ntar deh kalo sempet saya bagi2 bookmark saya, atau kalo butuh cepet japri aja ya. Khusus untuk speaking, kadang saya ngerekam suara sendiri ataupun kalo ada kesempatan minta bantuan temen buat latihan berbincang. Yak udah, emang cuma segitu :p

Pendaftaran

Saya ikut tesnya yang dari UniSadhuGuna (UTC) atau apalah gitu, pokoknya daftarnya di sini :p. Sebenarnya ada beberapa institusi lain yang biasa gelar tes IELTS, salah satunya IALF, pusatnya di Kuningan. Tapi abis cari2 info, rasanya tes di UTC sedikit lebih murah daripada IALF. Kalo di utc itu udah fiks ada di web-nya biaya registrasi sekian rupiah atau dollar (kemaren sih 2,250 jt/US$ 190). Nah kalo di ialf itu pasnya 195 dollar amrik, tapi mesti nanya dulu kalo mau bayar dalam rupiah jadinya berapa karena ngikutin kurs. Pernah nelpon nanya, ya katanya sih sekitar 2,3-2,4 juta jadinya. Karena mental mahasiswa saya masih ada, jadilah pilih yang lebih murah dikit xD

Setelah daftar via web-nya, ngisi data segala macem, walaupun ada error tapi masih bisa nebak harus transfer kemana, akhirnya dapetlah email konfirmasi pembayarannya. Abis itu dapet lagi confirmation letter dari admin UTC, tentang info tes-nya (kapan, dimana). Oya, sedikit catatan untuk yang mau daftar IELTS, ada beberapa info yg mungkin berguna:

  • Daftar, termasuk bayarnya maksimal h-7! itupun kalo masih ada tempat. karena dari pengalaman, h-5 biasanya udah penuh dimana2 xD
  • Sekali udah bayar n dikonfirmasi, gak bisa pindah jadwal. Kemaren saya nelpon mau pindah jadwal (h-5) karena tanggal 22 itu tadinya mau ada mubes kantor. Terus katanya gak bisa mas. Kecuali..daftar lagi xD. Gak sih, kecuali sakit maksdunya. nanti ada form yang harus diisi gitu, terus dikasih ke British Council untuk ditentuin boleh ngambil tes di jadwal lain atau gak. Akhrinya ya udah gak jadi pindah jadwal deh tesnya, tapi mubesnya yg ganti jadwal, muahahaha. >:D
  • Abis nerima confirmation letter, harus direply sebagai tanda kita udah baca infonya. Kemaren lupa bales, eh besoknya di-sms suruh bales.
Hm, kira2 itu sih yg dialamin buat daftar. Entah gimana kalo ngambil tesnya di tempat lain.

Execution Day

Akhirnya tibalah hari eksekusi, eh hari tes. Tadi pagi (22/2) berangkat menuju tempat tes di daerah SCBD, tepatnya di the energy building lantai 22. Resgistrasi di tempatnya jam 8.00-8.50, dan saya nyampe jam 08.30, fyuh untung gak telat. Btw, saya baru tau ada model lift gedung tinggi gitu yang harus diinput dulu mau ke lantai berapa, terus nanti muncul lift yg mana. Dalem lift-nya gak ada tombol nomornya lagi, udah otomatis menuju ke lantai yg kita ketik di luar tadi. Gile keren parah..*maklum norak* xD. Etapi konyolnya, ada serombongan mbak2 entah darimana yg pas lift-nya udah nyampe lantai dasar (saya nunggu mau naik), eh malah pada gak keluar. Kata office girl, temennya office boy, yang barengan mau naik juga, bilang: yah naek lagi dah tuh orang, wong harusnya kita yang naek. Mamam, hahaha..

Kembali ke topik. Total peserta yang ikut hari itu sekitar 20-30an sih kayaknya, gak terlalu banyak. Registrasinya itu ada pengambilan poto sama sidik jari, kayak bikin paspor gitu lah. Terus masuk ke ruang tes, ternyata udah ditentuin bangkunya. Eh pas banget saya cek bangku kosong pertama adalah bangku sendiri, hehe. untuk bagian pertama ini written test, jadi section listening, reading, sama writing sekaligus. Waktunya 40+60+60 menit untuk masing2 tes, kalo udah baca2 tentang IELTS pasti tau lah. Untuk speaking test dikasih jadwal pas registrasi, yg pertama mulai abis written test ini. Kira2 inilah yang saya alami saat ngerjain tuh tes:

  • Listening : sebelum mulai cukup pede karena beberapa kali latihan cukup bagus. Pas mulai...what the #### is they saying?? kok tiba2 udah ada jawaban nomor 3, mana jawaban nomor 1&2 nya!? haha..cuma bisa senyum miris xD
  • Reading : akibat sedikit trauma dengan listening, saya jadi gak terlalu jumawa untuk bagian ini. Alhamdulillah lancar :) Tapi emang susah banget sih, untung aja tau beberapa triknya.
  • Writing : sedikit naek pede-nya, walau sebenernya belom pernah latihan nulis. Serius. Belom pernah latihan writing komplit, cuma separagraf2 doang. Kacau dah malesnya. Dan ternyata musuh terbesar di sini adalah waktu. Kan ada 2 task, task 1 harusnya cuma 20 menit, task 2 40 menit. Lagi asik mikir+nulis paragraf 2 (dari rencana 4) task 1 tiba2 dibilang waktunya tinggal 40 menit lagi! jebret! Mulai panik. yang tadinya nulis bagus2 supaya bisa dibaca akhirnya di-fast forward 3x, bodo amat kebaca apa gak yang penting nulis minimal 150 kata! Task 2 pun kena imbas, udah lupa semua step/trik yg dipelajari, langsung hajar aja! peduli amat sama grammar dan structure, yang penting >250 kata! the power of kepepet start! xD. Tau deh itu udah berapa kata, mudah2an aja cukup..
  • Speaking : hmm..gak usah diceritain deh ya xD. intinya sih ya mirip contoh2 yg ada di yutub lah, silakan cari2. Gugup? jelas. Ngomongnya kurang lancar? ya. Examiner-nya keliatan kesel? maybe. udah no hope banget lah rasanya buat dapet skor tinggi :p

Kesimpulan

Dari pengalaman ini, saya merasa IELTS adalah salah satu pengalaman termahal yang pernah saya dapat. Dan seperti biasa, penyesalan selalu datang belakangan. Kalo datengnya di depan, itu namanya pendaftaran xD. Pikiran2 seperti "jika saja latihan lebih rajin", "I could have done better than that", dll biasa lah munculnya setelah semua selesai. Basi banget dah. Terima nasib aja dah nanti dapetnya berapa, gak usah berekspektasi apa2. Kalo misal dapet di bawah target, alhamdulillah. Kalo ternyata ada keajaiban dapet sesuai target, Alhamdulillaah!! :D

Semoga teman2 semua yg akan mengambil tes bahasa inggris juga bisa belajar dari kekurangan2 saya, jangan sampai dilakukan yg jelek2nya (kecuali emang udah jago :p). Yang baik2nya, walau mungkin gak ada, semoga bisa membantu teman2 mencapai target yang diinginkan. Kalau misal ada yg mau nanya lebih jauh, silakan japri aja :D

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …