Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari 2014

The Life of Me. Episode: Sickness

Sabtu siang sekitar lima minggu lalu, badan mulai panas dan terasa ada yg salah. Awalnya ngira demam biasa, mungkin flu, namun itu adalah awal dari sakit yg selama ini belum pernah dialami.
Typhus.

Minggu malam akhirnya ke dokter klinik 24 jam deket rumah. Mungkin itu pertama kalinya berkunjung ke dokter sebagai pasien dalam lima tahun terakhir. Ya, alhamdulillah saya emang jarang sakit yg sampe perlu ke dokter. Paling banter gejala flu, itu jg cuma istirahat+banyak minum air, gak minum obat. Lanjut, dokter mendiagnosa sakitnya seperti gejala tipes. Dikasih obat2an buat 3 hari ke depan. Hari rabu obat habis, terus malemnya ke klinik lagi karena demam belum turun dan badan masih lemes. Nyampe klinik ternyata dokternya beda dari sebelumnya, jadi mesti cerita dari awal sakit lg. Namanya jg klinik 24 jam, ya pasti ada shift dokter. Disuruh buat tes darah dulu supaya pasti sakit apa. Malem itu jg meluncur ke tempat tes darah.

Hasil tes darah keluar besok paginya. Abis diambil, meluncur lagi k…

Evaluasi Mimpi

Sekitar setahun yang lalu, saya pernah membuat pos yang sedikit berbagi tentang mimpi saya untuk setahun ke depannya (sampe taun ini). Tulisannya sih buat tahun 2013-2014, jadi masa berlakunya belum abis harusnya, hehe. Well, kalo ngeliat lagi 7+1 poin yg pernah ditulis itu, jujur aja belom ada yg tercapai satupun xD. Coba ya kita liat per poin:

S2 di Inggris 2014-2015
Realita: udah tes IELTS sih, dan alhamdulillah cukup lah buat daftar2. Masalahnya, telat banget daftar buat tahun ajaran 2014-15, juga jadwal penerimaan beasiswa LPDP yg diincer pas banget lagi gak buka. Intinya mah telat, jiwa deadliner nya masih kuat --"Edoocatia
Realita: aduh merasa bersalah banget buat yg ini, karena gak bantu2 lagi sama sekali >.<Naik Rinjani
Realita: Udah sempet ada wacana, tapi akhirnya malah naik gunung Papandayan sama Ciremai. Jaraknya yg lumayan jauh emang mesti disiapin dari jauh hari.Makmurin masjid
Realita: Hmm, bingung sih sbenernya, apa paramater 'ikut memakmurkan masjid', p…

Another Ramadhan

Tahun ini mungkin Ramadhan pertama saya setelah lulus kuliah. Tahun lalu sebernya udah lulus juga sih tapi belum diwisuda, jadi itungannya masih mahasiswa :p. Kalau dipikir2, udah 20an kali melewati Ramadhan seumur hidup, setengahnya pas udah baligh, tapi tetap saja ada rasa yang berbeda tiap tahunnya. Mungkin salah satu sebabnya adalah waktu mulai puasa yang selalu geser sekitar 10-11 hari dari tahun sebelumnya. Atau, simply karena kondisi hati..

Dulu, waktu masih SD, Ramadhan identik dengan ngisi buku tugas, nyatet ceramah atau kultum, nyari2 tanda tangan ustadznya, dll. Dan pas masuk sekolah lagi ternyata gak diapa2in bukunya. Pas SMP udah mulai gak ada gituan lagi, tapi mulai ada yang namanya buka bersama, baik bersama keluarga ataupun teman2 :p. Lalu pas SMA, alhamdulillah tersesat masuk rohis, dan nambah ilmu lagi tentang amalan2 di bulan Ramadhan, salah satunya i'tikaf. Saat dimana kita menyepi di masjid, beribadah semalam suntuk, dan juga bisa berdoa, agar Allah menjaga hat…

Beribadah sambil Bekerja

Mungkin kita pernah mendengar pernyataan bahwa tiap pekerjaan yang kita lakukan dapat bernilai ibadah jika diniatkan untuk ibadah. Tentunya pekerjaan yang halal dan baik. Namun ingatkah kita apa tujuan Allah menciptakan jin dan manusia? Ya, beribadah, bukan bekerja. (Adz-Dzariyat : 56)
Hematnya, apapun yang kita lakukan sudah sepatutnya berorientasi dalam rangka beribadah kepada Allah, termasuk bekerja mencari nafkah. Namun pada kenyataannya memang gak mudah buat kita menjalani idealisme semacam ini. Seringkali malah pekerjaan membuat kita ‘menjauh’ dariNya. Contoh paling gampang, karena banyaknya kerjaan, kita jadi jarang sholat jamaah di awal waktu. Ibadah malam pun terasa berat sekali karena badan sudah terlalu letih.
Inilah mengapa saya bersyukur sekali bekerja di tempat kerja saat ini, Badr Interactive. Sejak bergabung sebagai part-time developer saat masih kuliah, Badr pun baru berdiri beberapa bulan, saya merasakan hal yang berbeda. Hal ini tercermin dalam visinya yang hingga kin…

#ngompol (ngomong politik) 1 : Jadi Saksi

Pada pileg, pemilu legislatif, 9 April kemarin saya berkesempatan untuk pertama kalinya menjadi saksi untuk partai terntentu di TPS dekat rumah. Mewakili partai apa? you know me so well lah, hehe. Walau udah agak lama, tapi sedikit pengen nyeritain pengalaman pas jadi saksi itu. Insya Allah gak bakal bahas pro-kontra antar partai peserta pemilu, udah bosen banget ngeliat debat kusir di socmed. Malah rasanya, sosialisasi atau edukasi cara/peraturan2 dalam memilih, ataupun sistem pemilu secara keseluruhan, hampir gak ada..

Mudah-mudahan di #ngompol selanjutnya bisa bahas sedikit tentang sistem pemilu di Indonesia, yang katanya salah satu yg terumit di dunia. Sekarang mau cerita dulu ya..:D

Hari Minggu sebelum 9 april, saya ikut briefing para saksi yang akan bertugas di tps2 kelurahan Kalisari. Dijelasin nanti tugasnya di tps berapa, n dikasih surat mandat untuk daftar ke panitia TPS-nya. Satu hal yang ditekankan pada pemilu kali ini, yaitu saksi berhak untuk mendapatkan form C1 yang di…

Persiapan IELTS mandiri

First week this month I had retrieved my IELTS result, Alhamdulillah, I got my target score! overall score 7! :D

Wew, gak nyangka banget bisa dapet hasil yg cukup untuk daftar2 S2 di UK atau eropa. Gimana enggak, pas tes-nya aja terasa fail banget, seperti yg diceritain di pos sebelumnya. Mungkin examiner-nya lagi baek kali ya, haha. Walaupun cukup baik overall score-nya, tapi skor untuk writing n speakingnya pas banget 6. Untungnya nilai reading sangat mengatrol nilai..huehue

Nah oleh karena itu, sekarang saya mau berbagi sedikit tentang persiapan mandiri yang saya lakukan, terutama sumber2 materi yang jadi rujukan. Mudah-mudahan bisa jadi tambahan referensi, gak mesti ngikutin yg saya lakukan, atau cuma dari sumber yg disebut. Masing2 orang punya style sendiri buat belajar. :D
ListeningBanyak2 dengerin rekaman latihanCoba-coba nonton film holiwud/english gak pake subNontonin video2 di yutubReadingSering-sering latihan tes (simulasi)Baca artikel/berita in english min 500 kata tiap hariB…

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…

Coba aja!

Selama dua puluh dua tahun hidup, gak keitung berapa kali saya merasa menyesal karena tidak berbuat sesuatu. Ada benernya ye kata orang, kalau kita akan lebih menyesali hal-hal yang sebenarnya bisa kita lakukan, tapi gak kita lakukan, dibanding dengan apa yang telah kita lakukan. Kalau mau refleksi lebih dalam lagi, saya memang dulu orangnya cenderung takutan kalau mau nyoba hal yang baru, atau yang kurang nyaman. I was too afraid to face the consequences it might caused, though it was all based on my assumption. I was too afraid to fail, so I decided not to even try it. Yeah, I was a safe player :D

Lain dulu, lain sekarang. Kalau dulu suka takut-takut, atau malau-malu, sekarang insya Allah udah tersadarkan dan mudah-mudahan lebih berani lagi untuk melakukan atau mencoba sesuatu. Tapi ya masih belajar dikit2 lah, hehe. Nah, dari pengalaman ini saya jadi kepikiran, apakah ada orang lain yang punya masalah yang sama? atau malah banyak? atau bisa jadi, tiap orang pernah ngalamin saat dima…

Sepeda

Awal November tahun lalu, iye 2013 maksudnya, saya alhamdulillah resmi menjadi seorang biker. Biker disini maksudnya pesepeda roda dua, dan gak pake mesin! :p Mungkin lebih tepat disebut bicyclist kali ye, yah pokoknya gitu deh.

Mengapa tiba-tiba saya jadi biker? Karena saya beli sepeda baru. Ciee sepeda baru..hehe, itu yg paling sering saya denger sekitar 3 hari ba'da beli. Fyi, saya udah lama banget pengen beli sepeda baru, dengan uang sendiri tentunya, sejak masih kuliah. Mungkin sekitar akhir 2011 udah mulai nyari2 atau ngeliat2 web sepeda macem Polygon, Wim Cycle. Entah kenapa setelah ngeliat ada temen yg baru beli sepeda waktu itu, dan ada juga yg kadang naek sepeda ke kampus depok dari rumahnya di pondok kopi, saya jadi pengen juga naek sepeda lagi. Ya, dulu waktu SMP saya pernah punya sepeda, mostly waktu itu dipake buat nganter adek ke TK sekitar setahun. Sekarang sepedanya udah disumbangin ke kampung kalo gak salah, karena udah gak ada yang make lagi.

Nah balik ke topik, s…