Langsung ke konten utama

Membangun Idealisme



Sebagai fresh graduate, kini pertanyaan yg sering didengar adalah: udah kerja dimana? Dan ketika saya jawab, ditanya lagi: itu perusahaan apa dimana? Sambil (yg nanya itu) nunjukin muka penasaran, dan mungkin kurang puas walau udah saya jelasin. Mungkin kurang prestige kali ye :p. Saya sendiri suka nanya gitu sih pas ketemu sama temen kuliah, dan ternyata gak sedikit yg masih jadi job-seeker. Bersyukur banget gak terlalu ngalamin masa-masa begitu.

Bekerja atau mencari nafkah tentu sudah jadi kewajiban tiap dewasa, apalagi yang baru saja tamat kuliah sarjana. Seketika saja terdapat ribuan SDM siap pakai yang dapat direkrut oleh pelaku industri untuk terus memutar roda ekonomi di negara ini. Ada sebagian kecil sarjana yang beruntung sudah memiliki pekerjaan tetap atau dijanjikan pekerjaan tetap di berbagai perusahaan. Namun sebagian besar masih harus berkompetisi dengan ribuan job-seeker lain, tak hanya teman seangkatan tapi juga ribuan pengangguran lain yang sudah ada.

sumber

 Kalau diperhatikan, para lulusan dari UI itu insya Allah relatif mudah untuk dapet pekerjaan. Walau mungkin awalnya harus apply sana sini, tapi ujung-ujungnya dia sendiri jadi kebingungan mau menuhin panggilan interview yang mana aja, hehe. Nah kalau udah gitu kadang saya suka penasaran—karena gak ngalamin sampe segitunya—apa sih kriteria atau parameter seseorang milih kerja atau apply di situ? Saya bingungnya sih, ada yang asal coba apply mana aja padahal dia gak minat2 banget, ada yang milih satu dua aja dan alhamdulillah langsung dapet, ada juga yang gak apply kemana2 lagi—kayak saya—dan milih kerja di tempat yg sebelumnya pernah kerja di situ (entah dulunya internship atau part-time). Dugaan awalnya sih, alasan orang milih kerja atau apply kerja di suatu tempat adalah: (1) yang penting kerja dulu deh! (2) gw passion/minatnya emang di sini (3) perusahaannya bonafit bok, gajinya gede (reputasi++)

Nah, apakah seperti itu? Entahlah, setidaknya yang saya lihat sebagian besar terlihat kayak gitu. Simply say, ada dua parameter sebenernya, yaitu minat dan reputasi perusahaan. Ada yang milih berkarir di bidang yang diminati walau mungkin gajinya bersaing, bukan bersaing dengan perusahaan lain tapi bersaing dengan pengeluarannya xD (alasan 2). Ada juga yang karena perusahaannya bonafit (dan biasanya gajinya oke punya) walau kerjaannya gak minat2 banget (alasan 3). Bisa juga malah bodo amat suka gak kerjanya atau gajinya berapa, yg penting gak nganggur deh! (1)

Terus kalau perusahaan atau gajinya oke dan kerjaannya emang minat gimana? Ya ngapain nanya lagi, mau pamer hah?? *lebay* xD. Itu kan harapan semua orang, bersyukurlah kalau emang begitu. Jadi, apakah dua parameter tersebut—minat dan reputasi perusahaan—menjadi penentu sesorang memilih kerja di mana?

Mungkin ada yang nanya, emang gw gak mikir gitu? Hm, sulit juga jawabnya. Honestly, yes I have think about that. Pengen sih kerja yang sesuai minat, di perusahaan multinasional misalnya. Terus kenapa milih kerja di Badr Interactive, perusahaan start up yang baru berumur dua tahun? Nah ini dia yang bikin saya nulis pos ini :D. Saya tanya kolega saya di Badr (ciri2: seangkatan, kader partai xD), kenapa milih kerja di Badr? Terus dijawab, “karena gak ada kerjaan lain”. Saya terusin, “terus kenapa gak apply kerja di tempat lain?”, hening sebentar, saya candain, “karena udah kerja di Badr ya?”, sontak dia jawab “ya itu dia, karena udah kerja di Badr, haha”. Entah becanda juga atau emang bener begitu :D.

Saya sendiri sering bertanya ke diri sendiri, kenapa ya milih kerja di sini? Waktu itu ada yang nanya sekilas, saya jawab sekenanya aja, “ya ngelanjutin aja”, dia nyeletuk “gak ada alasan yang lebih keren apa?”. Beberapa saat kemudian mikir, eh dapet jawaban lain, “Mau tau alasan kerennya?”, saya jawab tantangannya, “Membangun idealisme”.

Jebret! Apa maksudnya dengan “Membangun idealisme”? entahlah, kedengeran keren aja, hehe. Mungkin karena visi perusahaannya yang terdengar idealis, saya jadi punya jawaban seperti itu. Visi yang dari awal kerja di sini tak berubah dan yang paling saya ingat, yaitu “Meninggikan Islam melalui IT”. It’s so wow, belum pernah denger cuy visi perusahaan kayak gitu. Idealis sekali dibanding perusahaan lain, dimana biasanya untuk menjadi “excellent”, “leading corporation”, dsj yg ujung-ujungnya ya menjadi pemuncak pasar dan nyari untung. Emang Badr gak nyari untung? Ya nyari juga, tapi itu bukan tujuan. Saya alami sendiri, direksinya beberapa kali nunda ngambil gaji agar para karyawannya duluan bisa dapet gaji. Dan kalau mereka emang nyari untung, mungkin Badr itu sendiri gak akan terbentuk, atau bertahan hingga sekarang.

Mungkin ada juga sih yang seperti Badr, tapi dari yang saya pernah denger, Badr lah yang pertama. So idealist, di tengah-tengah industri yang pragmatis oportunis. Itulah mungkin mengapa saya milih untuk ngelanjutin kerja di Badr dulu, untuk ikut membangun idealisme tersebut, setidaknya setahun ke depan. Harapannya, setahun ke depan Badr sudah jadi lebih besar dan sudah ada orang lain yang bisa gantiin peran saya. Jadi saat saya memilih untuk membangun mimpi saya di tempat lain, Badr terus menjadi besar dan kuat, selangkah lebih dekat untuk mencapai visinya.

Ya, saya akui memang kerja di Badr gak terlalu sesuai dengan minat saya, tapi bukan berarti saya gak enjoy atau gak suka. Sebenarnya buat saya, kerja apapun yang sesuai bidang keahlian (computer science related) insya Allah asik-asik aja. Di sisi lain, saya punya minat khusus di bidang lain dan punya mimpi besar untuk Indonesia di bidang tersebut. Apakah itu? Mudah-mudahan bisa cerita di tulisan berikutnya :)

Itulah kira-kira kenapa akhirnya saya memutuskan untuk kerja di Badr sampai setahun ke depan. Insya Allah tahun depan akan resign dari sana, entah untuk lanjut S2 ataupun pindah tempat kerja. Lagi-lagi saya berharap, kehadiran saya di Badr semoga tidak menjadi beban saja, tapi justru punya peran dalam mengembangkan perusahaan, membawa Badr selangkah lebih dekat dengan visinya.

Dan untuk teman-teman yang masih mencari pekerjaan di luar sana, terus semangat mengejar impiannya! Awal langkah memang keniscayaan untuk berjuang dan bersusah payah. Karena jika tidak begitu, kita mungkin takkan mengecap manisnya hidup. Ngikutin kata om Billy Boen, see you on top! :D

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…