Langsung ke konten utama

Monolog #3

Ini adalah lanjutan dari monolog #1 dan #2.

Hei, dia sangat cantik ya?
Udah deh jangan mulai lagi.

Ah, sok cool banget sih. Lo cowok normal kan?
Ya iyalah, udah kena azab kali kalo gue gak normal.

Makanya, jawab deh yg jujur, gw cuma minta pendapat kok. Dia cantik kan?
Kalo iya, mang napa?

Lu suka gak sama dia?
Tuh kan mulai lagi.

Yee sensi amat sih. Kalo gak suka mah ya blg aja gak suka. berarti lu suka kan..?
Enggak.

Alah pura-pura. Suka mah bilang aja suka. Gak ada yg salah toh kalo lu suka ama dia? emang ada larangannya?
Terserah gw dong. Emang gak ada sih yg larang, tp itu bisa berkembang jadi sangat dekat dgn hal yang dilarang.

Ah sok tau lu, emang lu pernah ngalamin?
Lu juga pura-pura lupa lg, ya jelas pernah waktu gw awal-awal ketemu lu. Jelas-jelas loe yg jerumusin gw!

Ups..sorry sob, aye lupa, soalnya ane kan banyak obyekan jg di tempat lain, hehe. Santai aja kali sob, sekarang lu kan udah ngerti batasan2nya. gw sih cuma pengen tau aja perasaan lu..kayaknya lu menderita bgt gitu gak bisa ngungkapin perasaan. Cerita-cerita lah sob tentang dia..
Asem, dari awal gw udah tahu maksud tujuan lo. Udah deh jangan deket-deket lagi!

Aduuh sob, jangan gitu lah sama gw. Lu kan tau gw bisa baca pikiran manusia. Gw tau lu suka ma dia kan? wajar lah, mana ada sih cowok normal yg gak suka sama doi. udah sholihah, pinter, aktif, cantik lagi, beuh, idaman banget deh!
So what? gw cowok normal terus gw harus suka gitu sama dia? emang yg kayak gitu cuma dia seorang gtu di dunia?

Yaa emang gak cuma satu sih di dunia, bahkan lebih byk yg luar biasa. Tapi kalo di "dunia" lu, hanya ada dia seorang kan? ciee..susah suiiit..
Heuuh. oke gw nyerah. gw emang suka sm dia. masalah buat loe?

Nah gitu dong, jantan! terus gimana gimana perkembangannya? dia udah tau blom lu suka sama dia?
Ya jelas gak lah. gw tahu aturan. buat apa jg ngasih tahu sekarang, gak guna. cuma bikin masalah baru.

Hm, gitu ya. Ya sih gw ngerti, tapi kan kalo kayak gitu, lu gak akan pernah tau dong perasaan dia ke lu kayak gimana?
Gak masalah buat gw.

Yah kok gitu? lu emangnya bener2 gak pengen tau? chance nya kan setengah2 dia punya perasaan yg sama ke lu atau gak.
Jujur, pengen tau sih. tapi kalo pun tau sekarang, apa gunanya? sama aja kayak tadi, cuma bikin masalah baru.

Masalah gimana sih maksud lu?
Ah pura-pura bego nih. Ya jelas lah. kalo misal gw ungkapin prasaan ke dia, terus dia ngasih respon positif, terus ngapain? gw belum siap untuk nikah. gw jg yakin dia jg belum siap. Udah gitu mau apa? pacaran/backstreet kayak yg loe saranin dulu itu? NO WAY. Terus kalo misalkan respon dia negatif, ancurlah harga diri gw, seburuk2 akibat bisa jadi gw bakal dinganggep gak ada beda dari anak yg suka nongkrong pinggir jalan. Semua kemungkinan skenario gak ada yang menguntungkan, hanya masalah yg akan timbul.

Hmm,,bener juga sih sob apa kata lu. Tapi kan lu berdua pasti tau aturannya. berarti ada dong kemungkinan dia jg suka sama lu, dan bersedia nunggu lu sampai siap nantinya?
Ah, jangan coba2 deh bujuk gw. Gw tahu itu cuma akal bulus loe doang.

Oke oke. Tapi apa lu gak khawatir kalo misal ternyata ke depannya ada yg 'ngambil' dia duluan? apa gak sakit hati lu sob, apalagi kalau ternyata disalip sama sahabat lu sendiri!
Bodo amat. Gw mau nyontoh sahabat Rasul, Salman Al Farisi. Insya Allah kalo kejadiannya kayak gitu, gw bakal jadi orang pertama yg daftar jadi panitianya!

Ah, sok tegar lu. Lu kan bukan sahabat Rasul, cuma manusia biasa, pasti ada kan rasa kecewa.
Iya, gw emang manusia biasa. Rasa kecewa mungkin akan ada, tapi itu dapat ditutupi dengan rasa sabar dan syukur.

Normatif ah. Gw udah sering denger cerita kayak gini, cuma ngomong doang! ujung-ujungnya pasti kecewa berat, bahkan gak mau dateng ke acaranya. Gw cuma kasian kalo lu jadi kayak gitu nanti..
Apa peduli loe? perasaan gw ya gw sendiri yg ngalamin. gw yakin dengan prinsip gw. Apapun yg terjadi, gw gak akan terpuruk hanya karena masalah ini!

Yakin lu?
100%

Nih sob gw kasih tau ya. Gw sebenernya kan ngikutin dari awal lu bertemu sama dia. Pas itu, jelas lu gak pernah ngerasa apa-apa. Lama kelamaan, kayak pepatah jawa aja tuh, "Witing Tresno Jalaran Soko Kulino", sering interaksi atau ketemu akhirnya lu mulai suka kan. Bahkan walau gak ketemu secara fisik dalam waktu yg lama, tetep aja rasa itu bakal ada kalo di awal emang sering interaksi. Ini hal yg berat sob buat ditahan sendirian, apalagi gak jelas kapan lu bakal siap nikah. Terus gak tau juga kan pas lu udah siap, si dia bisa jadi udah ada yg punya. oke gak sekarang, tapi mendingan secepatnya deh ungkapin..gimana?
Udah puas loe ngomong? gw gak akan berubah sikap, tetap pada prinsip gw.

Prinsip apa sih? sok paling bener aja lu.
Terserah loe mau mikir apa. Intinya, gw yakin dengan ketetapan Pencipta kita, Allah Swt. jujur, gw emang manusia biasa, yang bisa jatuh cinta sama seseorang. Bahkan gw akui, gw termasuk orang yg mudah suka kepada lawan jenis. dulu awalnya gw cuma ikut-ikutan teman dan lingkungan aja, masih gak ngerti aturan yg bener. Sekarang, gw sadar, justru kecenderungan gw yg mudah suka sama seseorang merupakan anugerah.

Anugerah gimane? ngarang aja lu
Artinya, siapa pun yg akan menjadi istri gw nanti, insya Allah akan mudah untuk gw cintai. Dan gw gak pengen 'obral' rasa ini ke orang lain yg gak ada jaminan bakal jadi istri gw. Kalo misal gw suka sama seseorang, ya udah gw tabung aja rasa itu, buat nanti gw kasih ke istri gw. Kalo misal tiap rasa suka itu diungkapin atau dikeluarin, apa yg bakal gw kasih ke istri gw nantinya?

Ya kan rasa itu masih bisa muncul lagi kan? bukan sesuatu yg bakal habis kayak bahan bakar fosil.
Jelas akan beda. karena nantinya kemungkinan besar kita akan membanding-bandingkan yg kita dapat, dengan yang pernah kita rasakan atau alami. gak akan pernah total jadinya. cepat lambat itu akan mempengaruhi kehidupan ke depannya, sedang pernikahan adalah suatu hal yg sangat agung.

Hmm..emangnya lu gak mau punya istri yg sholihah, baik, aktif, dan cantik kayak dia gitu?
Sebagai lelaki normal, ya jelas mau. Tapi itu kan yg hanya terlihat dari luar. Kita gak akan pernah tahu pribadinya secara keseluruhan hanya dari interaksi sehari-hari. Gw pun sama seperti itu, mgkn gw terlihat baik di mata orang lain, tapi itu hanya karena Allah menutupi aib-aib gw.

Iya, manusia emang pasti punya kekurangan. Tapi pertanyaannya, lu mau gak kalo nikah sama dia?
Jika memang Allah menakdirkan, siapa pun tak akan bisa menolak.

Jadi lu mau kan? nah, gimana caranya lu bisa nikah sama dia tapi dianya gak sadar lu suka sama dia?
Ah capek gw, muter2 doang lu nanyanya. Pertama, gw belum siap nikah. tadi udah gw jelasin. Kedua, gw yakin dengan janji Allah. Siapa yang baik, akan mendapat yang baik pula. Juga siapa yg memohon alias bedoa padaNya, niscaya akan dikabulkan. Dan jelas, Allah pasti kan memberi yg terbaik untuk hamba yg slalu berusaha mendekatkan diri padaNya. Jadi, slama gw slalu berusaha untuk menaati-Nya, jika memang menurut Allah si dia adalah yg terbaik untuk gw, mau keliling dunia berapa kali pun insya Allah gw akan nikah sama dia suatu saat nanti. Jika tidak, maka itulah yg terbaik. dan itulah skenario terbaik.

Tapi kan katanya kalo mau sesuatu, ya lu harus usahain jg dong? kalo mau kaya, ya byk kerja. kalo mau nikah sama dia, masa lu diem2 aja?
Pinter bgt loe mau manipulasi gw. Loe tau gak sih, usaha itu macem2 bentuknya, gak hanya relasi sebab-akibat yg dipahami logika manusia. Tingkatkan ibadah, blajar ilmu agama, infak sedekah, berdoa, tawakal (menyerahkan urusan kpd Allah), itu termasuk usaha untuk mendapat jodoh. kan tadi gw udah bilang, gw yakin Allah akan berikan yg terbaik. Dengan dia atau siapapun nantnya gw ikah, gw yakin itulah jodoh terbaik dari Allah.

Iya deh..tp lu berdoanya jg minta dijodohin sama dia ya? hehe, ngaku aja
Kalo untuk itu, gw punya kalimat doa yg pernah di-share temen gw di facebook, dengan sedikit tambahan dan modifikasi.

Gimana tuh doanya?
Kira-kira gini, "Ya Allah, jika dia memang baik untukku, maka jagalah hati ini dari menduakan-Mu, dan dekatkanlah kami hingga saatnya nanti. Namun jika tidak, maka jauhkanlah hamba..dari rasa kecewa. Teguhkanlah hati ini agar selalu yakin Engkau pasti memberikan yg terbaik.."

... kalo  lu udah doa gitu, gw gak bisa berbuat apa2 lagi. Good luck deh buat lu, tapi tetep aja waspada dari bujukan-bujukan temen2 gw nantinya.
Pasti.

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…