Langsung ke konten utama

Cilember : I’m in Love.. (part 1 of 2)

Hari Minggu kemarin (3/10), penulis melakukan perjalanan rohani ke daerah cisarua puncak, tepatnya ke cilember dalam rangka liburan survey ke tempat villa yang akan dipakai untuk acaranya FUKI Fasilkom, Siwak-NG 2010! Survey kali ini terselenggara atas kerjasama bidang acara dan bidang perlengkapan dan hebatnya, disponsori oleh UI! ya, U-I! Uang sendirI-sendiri! xD. Dengan jaringan komputer alias jarkom disuruh kumpul jam 7, penulis dengan pedenya, merasa akan datang paling pertama, datang jam setengah 8. Eh ternyata udah pada dateng euy, penulis malah kedua yang terakhir..huehue (jangan ditiru ya teman2! ^^v) Lanjut, para pejuang SiwakNG yang akan berangkat ada 12 orang, yang cowok atau biasa disebut ikhwan ada 9, yg cewek alias akhwat ada 3 orang. Rencana awalnya sih kita2 berangkatnya naek moda transportasi umum murmer yaitu kereta dan angkot, namun ternyata beneran naek kereta dan angkot (capeek dee). Eh tapi penulis dan satu orang teman—sebut saja mbj—naek motor sih.

Keberangkatan

Yak perjalanan pun dimulai dengan berdoa menurut ajaran gurunya masing2, sepuluh orang naek transportasi umum dan penulis+mbj naek motor. Penulis yang memang suka makan santai, bukannya langsung berangkat malah nyari sarapan dulu, diajakin si mbj sih :p. Setelah nyabu (nyarap bubur) di margonda, perjalanan dilanjutkan melalui jalan Juanda yang tembus ke Jalan Raya Bogor. Emang dasar kami berdua bukan orang Depok asli, eh di jalan juanda itu ternyata ada pasar kaget terpanjang di dunia. Bener-bener pasar kaget yang bikin kaget, soalnya panjang banget itu, macet pula. Ya sudahlah, sabar aja.. Alhamdulillah, pas di jalan raya bogor ada pom bensin. Sekarat banget tuh motor, kalo ibarat orang mungkin kayak puasa sehari semalem. Abis ngisi bensin, eh di situ ada pengisian angin ban gratis. Iseng-iseng pengen nyoba deh sekalian ngecek tekanan ban. Si mbj yang ngaku2nya bisa nyobain di ban depan, loh kok kayaknya jadi makin kempes dah ban-nya..dasar dodol, ternyata ujung dari alatnya itu, yang ke pentil ban, udah gak ada karetnya. Ya bocorlah anginnya. Untung ada petugasnya yang baek, diakalin jadi bisa diisi lagi. Terima kasih bapak!
Pelajaran #1: kalau mau ngisi angin ban, cek dulu alatnya..
Hyuh, setelah melewati beberapa rintangan berikutnya, akhirnya kami berdua sampai di perempatan Ciawi. Walau belok kanan bisa ke sukabumi, namun demi siwakNG motor pun terus melaju ke arah puncak. Awalnya sih biasa ya, macet karena lampu merah di pertigaan yang-ke-kiri-tol-ke-kanan-puncak. Abis lewat situ suasana jalan masih ramai lancar..eh sekitar 10 menit kemudian jadi pamer paha (padat merayap tanpa harapan). Gak mau percuma naek motor, penulis pun mencoba untuk nyelap-nyelip di sela-sela paha, eh kendaraan maksudnya (jauh banget -.-"). Beberapa menit kemudian terdengar sirene polisi dari arah berlawanan, tanda kemenangan telah tiba..Yeah! jadi satu arah ke puncak, langsung ngacir deh.. Karena tempat yang dituju ada di pedesaan dalem2 gitu, penulis sangat berhati-hati di jalan akses setelah belok dari jalan raya puncaknya. Di jalan aksesnya itu terkenal sebuah tanjakan “maut” yang akan menguji keperkasaan kendaraan Anda.. Dengan bekal “Bismillah” dan modal Shogun 125 SP + >100kg beban, penulis mengambil ancang-ancang gigi 2 hingga Limit kecepatan mendekati 60km/jam, tanjakan mulai didaki! brrrrrrrrrrrrzzzzzzzz...motor mulai bergetar hebat!..dagi dig dug dhuer..Turun gigi 1!....%&!^*&!MC(*!#&^^$!#*(&....brrr. Nyampe atas. Horeee!! (lebay)
Pelajaran #2: ketahui medan jalan dulu supaya gak salah persiapan, salah-salah itu motor bisa jadi standing di tanjakan tuh :p
Akhirnya nyampe deh di Villa JJ, rencana tempat berlangsungnya SiwakNG 2010. Villanya cukup dekat dengan pintu masuk Curug 7 Cilember. Tinggal jalan sekitar 200 meter nyampe, tapi nanjak :p. Area villanya juga sangat luas, dengan dua bangunan utama, 1 gazebo, 1 kolam renang, 3 kamar mandi di luar bangunan utama, 1 bangunan tempat penjaganya, 1 lapangan parkir bus, 2 pintu gerbang, puluhan pohon dan jutaan rerumputan (gak penting xD). FYI, villa JJ ini terletak di dekat tempat SiwakNG 2009 lho, hadep-hadepan 30 derajat (kalo liat di sono ngerti deh). Wah ternyata kami berdua nyampenya kecepetan, sekitar jam setengah 11. Yang naek angkot dari bogor belom nyampe. Sambil nunggu dan berbincang dengan mbj, eh ditawarin kopi susu sama akang penjaga villanya, alhamdulillah. Emang cocok dah udara sejuk cilember dipadu dengan minum kopi susu yang masih panas. Baru aja beberapa gelas teguk, ada yang nelpon. “Eh tempatnya dimana sih?? ke depan jalan dong” HK ternyata yang telpon, mereka tampaknya salah belok. Yo wes lah tak jemput mereka..pas di pinggir jalan raya, mana nih orang kagak nongol2. lah pas di-sms katanya udah belok tapi belom nyampe2..nah loh belok dimana tuh (doh). Ya udeh penulis balik aja deh, lah mereka ternyata udah nyampe di villanya. (makin dikit deh bensin motor.. -.-")
Pelajaran #3: komunikasi itu penting!

Cilember..

Yak cukuplah cerita tentang keberangkatannya. Itu cuma cerita yang naek motor sih, yang naek kereta+angkot gak tau dah, kayaknya lebih seru.. Daripada yang baca jadi bosen, mendingan lanjut ke bagian intinya aja deh :"> Nah surveynya dibagi jadi dua tempat, di villa sama curug 7 cilember. Di villanya sih ya standar aja: ngecek bangunan2nya, mengira-ngira nanti acaranya di sebelah mana aja, memperhatikan tempat yang berpotensi menyebabkan luka atau sesuatu yang tak diinginkan, dsb. Dengan area yang cukup luas, rasanya leluasa sekali jika ingin melakukan sesuatu di luar ruangan. Apalagi jika cuacanya cerah namun sejuk.. Seperti saat baru nyampe; ngopi di tempat terbuka, beralaskan rumput, beratapkan langit, melihat pemandangan gunung pangrango ditemani angin yang semilir. pengalaman yang menyenangkan.. Setelah melihat-lihat sekeliling area, ditambah pula dengan hujan, kami semua berteduh di salah satu bangunan utama. Berhubung udah masuk waktu sholat zuhur, sekalian deh sholat berjamaah di situ. Selesai sholat, terus makan siang deh sambil nunggu hujan berhenti. Karena yang dibeli cuma sepuluh bungkus padahal ada 12 orang (yg naek motor lupa diitung >.<), ya ada subsidi silang deh. Yang akhwat—katanya—kan makannya gak terlalu banyak, jadi bertiga cuma 2 bungkus deh, alhamdulillah.. Kebersamaan saat makan seperti ini, makan di wadah yang sama, ‘rebutan’ lauk, duduk dempetan, membuat penulis merasa senang karena dapet makan jarang2 ada momen kayak gitu di kehidupan sehari-hari. Makan siang udah, tapi hujan belum berhenti. Tebak apa berikutnya? Tentu saja tidur syuro! Emang dasar anak FUKI, kapanpun dimanapun dalam kondisi apa pun kalo bisa syuro ya syuro deh..hehe. Sebenernya sih gak bermaksud syuro gitu, tapi lama-lama hampir semuanya ikut ngomongin deh, kayak syuro. Hebohnya lagi, ikh-akh berhadep2an! Astagfirullah..yang kayak gini nih katanya aktivis?? (becanda, gak ampe segitunya lah xD) Mungkin itu lebih tepatnya kayak halaqah lintas gender, tapi isinya syuro (HK, 2010). Namun insya Allah, prinsip2 dasar seperti menjaga pandangan dan tidak ikhtilat tetap terlaksana. Walaupun memang dahsyat sih kalo setan udah mau nembak mata panahnya, bengong sedikit langsung kena! Dan itu akhirnya bisa menjadi awal mula berkembangnya penyakit akut yang udah penulis sedikit bahas di tulisan sebelumnya.. Ya Rabb, lindungilah kami dari godaan syetan dan mata panahnya.. Ah udah kepanjangan nih, padahal ini baru part 1 dari 2. Skip aja deh, langsung pas survey di dalem curugnya.

Curug 7?

Masuk curug Cilember dengan tiket seharga 13rb (mahal banget nih!!), kami berjalan sesuai trek biasa dan mencari-cari dimana kira-kira tempat untuk pos-pos tafakur alam nanti. Kalau udah pernah ke curug, pasti tau kan curug 7 nya yang paling deket. Nah sampai di situ udah dapet pos 1. Untuk selanjutnya, kami harus berjalan di trek yang cukup ekstrem menuju ke curug 5. Walau tidak mencontoh Nabi Ibrahim, tapi demi alasan keamanan, sebagian ikhwan berjalan di belakang akhwat, termasuk penulis. Euh, sungguh pengalaman yang menegangkan (lebay). Lagi-lagi para ikhwan di uji konsistensinya dalam menjaga dirinya.. Setelah jungkir balik mendaki gunung lewati lembah, akhirnya sampe juga di curug 5. Gak mau percuma udah nyampe situ, tentu saja kami foto2 dulu! Yeah! hehe, norak banget emang. Terus ternyata bukan cuma akhwat yg suka foto2, ikhwannya juga pada narsis, sok-sok keren gitu deh, padahal biasanya cupu xD. Jalan sedikit lagi dari curug 5 nemu tempat untuk pos berikutnya. Di sini kami istirahat sebentar sambil makan snack2an yang dibawa. Lagi-lagi di sini kami semua foto-foto dulu :p. hasil fotonya cukup keren lho, pengen dijadiin profpic fesbuk nih..:D Oya, pas di curug penulis sempat merekam perjalanannya beberapa menit pake hape 6120c. Karena baterenya waktu itu langsung abis, jadi gak bisa dari awal sampai akhir direkam. Mungkin juga ada beberapa scene yang gak ada gambarnya tapi suaranya masih ada. Langsung liat aja deh: Perjalanan yang cukup panjang mengelilingi curug entah kenapa membuat penulis merasakan sesuatu yang sudah lama penulis tidak alami.. Ah, rasa itu, rasa yang menyenangkan. Namun, seiring rasa itu datang, konflik batin pun tak terelakkan. Rasa yang menyenangkan itu membuat penulis ingin terus merasakannya, bagai zat adiktif yang menyerang syaraf-syaraf tubuh. Tapi di sisi lain, batin pun memberontak dan tidak bisa membenarkan rasa itu melihat kondisi saat ini. “bukankah aku ini hal yang alami?” tanya rasa itu, “iya! Tapi tidak seperti ini!” jawab batin ini. Ya Allah, kuatkanlah perasaan hamba.. coz it seems that, I’m in love.. (to be continued next week)

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…