Langsung ke konten utama

Nostalgila yang Menghasilkan 'Rumus Fisika' (part 1 of 5)

Wah udah lama ya penulis gak nulis di blog lagi. Maklum lah, baru jadi mahasiswa semester ke-2, dimana lagi asyik-asyiknya mulai berorganisasi di sana-sini. Belum lagi beban kuliah yang terasa lebih berat, karena sekarang ada 7 matkul. Yang penulis sadari, ternyata kesibukan dunia kampus tuh konsisten ya, adaa aja kerjaan tiap hari. Udah beres yang ini, yang itu dateng, selesai yang itu, yang ono ada lagi. Begitu aja seterusnya. Jadi kurang sempet deh buat nyorat nyoret di blog lagi. Di saat bersamaan, pikiran penulis banyak sekali menerima masukan-masukan tentang segala hal, pun dengan perasaan yang naik-turun sering merasa campur aduk. Mau pusing, capek, kecewa, labil, (hampir) futur, segala macem kayaknya udah dialamin sama penulis. Akhirnya dari segala kondisi tersebut, penulis berpikiran untuk menuangkan segala luapan pikiran dan perasaan yang udah berlebihan itu. Jadinya nulis di blog ini lagi deh! hore... Nah sekarang penulis mau bikin tulisan yang bersambung nih. Jadi kayak serial gitu, temanya tentang ‘cinta’. Cuit cuit..prikitiw.. *apa sih*. Yup, kenapa tentang itu? Karena itulah yang dominan menjadi pemenuh pikiran dan perasaan penulis hingga beberapa waktu yang lalu. Harapan penulis, setelah menulis segala hal tentang itu, penulis menjadi bener-bener lega,plong dan semoga semua orang yang membacanya mendapat suatu pelajaran atau pun inspirasi..amin Yak, insya Allah serial tulisan tentang ‘cinta’ ini rencananya akan ada hingga 5 edisi, termasuk ini. Baru brainstorming aja sih, terus dapetnya 5 topik gitu deh. Mungkin beberapa topik bisa digabung jadi satu atau sebaliknya, satu topik kebagi dua kalau ternyata sangat panjang isinya. Untuk pertama kali, alangkah baiknya jika penulis ber’nostalgila’ dahulu tentang cinta.. Pernahkah anda merasa jatuh cinta? Penulis yakin pasti pernah minimal sekali, dalam berbagai bentuk dan wujudnya. Masalah jatuh cinta itu mungkin sudah penulis alamin sejak SD. Ya, eS De! Hehe, penulis juga lupa detailnya, pokoknya penulis merasa suka gitu sama seorang cewek di kelas, terus pernah nyelipin surat di bangkunya gitu deh. Haha, kocak juga kalo diinget-inget. Jangan tanya kelanjutannya ye, penulis ingetnya cuma ampe segitu doang. :p Pas SMP, pernah juga ngalamin hal yang sama. Tapi saat itu lebih terobsesi untuk punya pacar xD. Akhirnya diincerlah seorang cewek yang dianggap cocok, tapi pada akhirnya dia nolak sih. Setelah melihat orangnya saat ini, penulis bersyukur gak pernah diterima sama dia, alhamdulillah..hehehe (buat yang ngerasa, peace gan! xD) tapi yang seru terjadi setelah itu. Temen2 penulis manas-manasin (tapi gak pake kompor) buat cari yang lain, buat ngebuktiin kalo si cewek pertama tadi sebenernya suka sama gw gak sih, dia jadi cemburu atau gak sih, gitu-gitu deh. Parah beud dah emang, namanya juga remaja (labil) :D. Akhirnya ngincer lagi dah, tapi di kelas lain, udah kelas 3 waktu itu. Setelah berliku-liku urusannya, bisa dibilang berhasil sih dapetin yang ini. Tapi jadinya HTS/HTI aja sih, coz doi takut ketauan ma nyokapnya. Kemudian sejak masuk SMA mulai deh banyak masalah. Pada akhirnya karena udah susah ketemunya juga, sekitar awal semester 2, penulis ‘mutusin’ dia dah. Pertimbangannya macem2, tapi sebagian besar karena penulis terpengaruh sama guru agama di sekolah. Walaupun beliau gak pernah bilang gak boleh pacaran, tapi beliau berhasil mengingatkan penulis akan kebenaran dan keagungan Al-Qur’an, dan kita adalah muslim yang sudah sepantasnya berpedoman Al-Qur’an! Yang paling keren sih, setelah si dia melewati masa-masa sulit di SMA, sekarang dia udah berjilbab (dulu belom wlaupun banyak yg bilang dia religius), terus kuliah di fakultas yang cukup bergengsi di universitas yang ada ‘gajah’nya :p. Emang rahmat dan hidayah Allah tuh bisa dateng darimana dan ke siapa aja. Subhanallah.. Weh, jadi senyum2 sendiri teringat masa-masa itu. Setelah jadi mahasiswa seperti sekarang, kok jadi ngerasa lucu ya? Bisa-bisanya ye penulis kayak gitu, bikin malu aja dah..(malu kok diceritain :p) Yang pasti, waktu itu penulis emang cuma ikut-ikutan aja sih, terpengaruh lingkungan. Keliatannya asik gitu loh, jadi pengen nyoba juga.. Eh jadinya malah seperti cerita di atas deh. Antara menyesal dan bersyukur juga sih pernah ngalamin kayak gitu. Menyesal kenapa bisa ngelakuin kayak gitu, tapi bersyukur pernah ngalamin jadi tau rasa, tanda-tandanya, dan gak enaknya.. Uniknya, di setiap jenjang pendidikan S3 (sd,smp,sma), penulis merasa sebenernya ada orang—cewek tentunya—yang suka sama penulis secara diam-diam. Weits jangan gak percaya gitu donk. Ini asumsi aja, anggap lah benar sampai tulisan ini selesai. Jadi pas SD, ada temen gw yang bilang ‘keliatannya si itu suka sama lu tuh’, sambil nunjuk ke cewek yang suka diejek2 cowok sekelas gara2 badannya yang bongsor. Beuh gimana gak ngeri tuh rasanya..haha. Gak tau dah itu bener atau gak, mudah2an aja emang gak bener. Terus pas SMP, khususnya kelas 2, penulis mulai banyak temen deket perempuan, karena berbagai persamaan dalam hobi. Nah kalo gak salah, saat ngobrol dengan seorang temen perempuan, dia mengisyaratkan bahwa sebenernya ada lho yang ngerasa suka sama penulis. Entah kenapa penulis nangkepnya gitu, tapi waktu itu penulis gak percaya dan pura-pura gak ngerti maksudnya apa. Penulis malah ngincer yang lain seperti diceritakan di atas. Nah si temen yang tadi juga menyatakan secara implisit, yang kira2 penulis nangkepnya gini, ‘ngapain sih nyari yang lain padahal sebenernya ada yang suka sama lo cuma dia gak berani bilang aja’. Wah wah wah..kalo ternyata beneran gitu gokil juga ye..(asumsikan benar :p). Jeng jeng jeng..akhirnya sampai pada masa SMA. Yeah karena penulis masih lugu (hoeek :p), kelas 1 gak banyak cerita dah :p. Kelas 2, nah ini yang aneh..Awalnya mulai fokus pada kehidupan di SMA karena udah dilantik jadi puapala pas liburan, dan memulai kehidupan yang baru di kelas baru. Untungnya penulis mendapat teman duduk yang oke punya, para punggawa rohis jaman itu. Terseret lah penulis ke dunia mereka xD. Yah intinya di sini menurut penulis, kehidupan berjalan biasa2 aja, gak pernah kepikiran soal cinta2an. Eh, ternyata oh ternyata, sebenernya dalam ‘kehidupan biasa’ penulis itu sebenernya ada yang (katanya) ngerasa suka sama penulis. Penulis tau hal itu dari temen deketnya yang secara gak langsung cukup kenal penulis juga. Njelimet lah prosesnya, tapi (kayaknya) dapat dipastikan ada yang suka sama penulis waktu itu, dimana saat baru tau hal itu, penulis juga lagi merasa suka sama orang lain yang berbeda. Waduh! Karena semua hal itulah penulis menciptakan ‘rumus turunan’ dari hukum Newton. Kata bang Newton kan aksi = -reaksi, nah gw berasumsi bahwa ‘jika seseorang menyukai orang lain, sesungguhnya saat itu juga dia disukai oleh orang lain’. Jadi menyukai = disukai. Saat kita menyukai orang lain (orang1), maka sebenernya ada orang lain (orang2) yang menyukai kita tanpa kita sadari. Tapi gak sesederhana itu, ada beberapa case atau kasus variatif dari rumus itu. Pertama, orang1 != orang2 (orang 1 tidak sama dengan orang2). Tampaknya ini kasus yang sering terjadi pada penulis. Udah cukup jelas lah ya, sesuai definisi dasarnya kok. Kedua, orang1 == orang2. Yang ini namanya pucuk dicinta ulam pun tiba. Alias cinta bertepuk dengan kedua tangan (bukan sebelah aja). Tapi ternyata gak gitu juga, ada beberapa case turunan lagi dari ini, Case 1, jika kita dan orang itu sama2 tau, artinya kita tau dia suka sama kita dan dia juga tau kita suka sama dia. Yah ini sih kebanyakan berlanjut dalam suatu hubungan yg bisa macem-macem bentuknya. Kecuali karena satu dan lain hal, cinta mereka tidak (belum) dapat bersatu..kasian.. Case 2, salah satu diantara dia dan kita ada yang tau dan ada yang gak tau. Maksudnya, kita tau dia suka sama kita, tapi dia gak tau kalo kita juga sebenernya suka sama dia. Bisa juga sebaliknya. Biasanya ini bikin dilema, antara mau ngaku juga atau malah membuang jauh-jauh harapan itu karena satu dan lain hal. Case 3, jika kita dan orang itu sama2 gak tau! yang kayak gini nih kondisi yang aneh. Kita suka sama dia, tapi dia gak tau hal itu. Tapi pada saat yang sama, dia juga sebenernya suka sama kita, tapi kita juga gak tau hal itu! Aneh memang, tapi penulis yakin ada yang ngalamin seperti ini! Penulis aja kayaknya lagi ngerasasin kayak gini..ups, khusus yang ini asumsikan itu tidak benar :p. Sekarang mah penulis bukan apa2, gak mungkin lah kayak gitu, jangan ngegosip yang aneh2 deh. (kayaknya penulis sendiri yang pengen digosipin..hhe, jangan sampe deh) Yup itulah sedikit nostalgila penulis dari masa kecil-remaja hingga saat ini, khususnya masalah cinta. Kenapa diceritain? Selain alasan-alasan di awal tulisan, penulis hanya ingin berbagi pengalaman yang berujung pada penemuan rumus turunan tersebut..hehe. Kagak tau dah bener atau gak tuh rumus, semua kembali kepada anda.. Ah sudahlah, bagian satu dari sekian bagian serial tulisan ‘cinta’ dari seorang manusia biasa selesai sampai di sini..

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…