Langsung ke konten utama

Sebuah Catatan Perjalanan Akhir Pekan

Hari sabtu (20/2) yang lalu, penulis menjalani akhir pekan yang cukup padat daripada biasanya. Seminggu sebelumnya, penulis mendapat kabar dari adik kelas di SMAN 8 Jakarta bahwa akan ada acara ‘Pelantikan Gabungan’ semua subsie (semacam ekskur) yang akan dilaksanakan hari sabtu kemarin di Cidahu, Kab.Sukabumi. Padahal sebelumnya penulis sudah mempunyai tiga agenda pada hari tersebut, main futsal di poltek UI pagi hari, syuro (rapat) forum alumni rohis bidang pembinaan siang hari, dan ketemuan kelompok ngaji. Nah jadi bingung deh, pengen banget ikut PelGab tapi berangkatnya sore jam 3an. Ya udah mungkin bisa nyari barengan yang berangkat malem..

Sabtu pagi diawali dengan cuaca yang cukup cerah, alhamdulillah kayaknya bisa nih maen futsal di poltek. Berangkatlah penulis ke depok dengan kecepatan tinggi karena di jadwal tertulis tim Berondong (timnya penulis) akan kick-off jam 8 pagi, padahal berangkat dari rumah jam 8 kurang 15 menit :hammer:. Yak selesai futsal sekitar jam 10 lalu meluncur kembali ke rumah buat bersih-bersih dan siap-siap berangkat ke bukit duri dan cidahu. Loh kok tiba-tiba udah selesai aja? Suka-suka yang nulis dong..hehe.

Berangkat!

Nyampe di bukit duri tanjakan sekitar jam 1. Sambil syuro penulis sibuk dengan hape, bukan karena lagi nge-servis hape, tapi lagi sms kesana-kesini nyari tebengan buat ke Cidahu malem-malem. Tadinya udah dapet tuh tumpangan dari oknum ‘E’ to the ‘D’ to the ‘O’, dengan ciri-ciri tubuh gempal rambut (kayak) giring gak suka ngelucu (sukanya ngejayus). Eh naga-naganya, dia ngerasa gak enak badan terus batal pergi ke cidahu. Waduh agak panik deh jadinya, siapa lagi nih? trus ada angkatan bawah subsie penulis—sebut saja Puapala—yang mau pergi ke sana malem2 juga, eh ternyata udah penuh gak bisa nambah lagi, haduuh..Ya sudahlah, ikut yang jam 3 aja deh.

Jam 3 lewat beberapa menit penulis dengan satu orang teman sesubsie (oknum ‘I’) berangkat menumpang mobil APV milik angkatan bawah yang disediakan khusus untuk alumni, beuh tajir bener.. Mobil meluncur ke arah Bandung dulu buat jemput alumni yang ada di Bandung, cuma tiga orang anak Pua + satu orang penyusup anak Mesis (oknum ‘W’) :p. Dari Bandung, kami bertujuh menuju Cidahu dengan melewati kampungnya penulis, kota Sukabumi. Dengan penuh perjuangan akhirnya sampai juga di tempat PelGab yang seperti di puncak gunung itu sekitar jam setengah sebelas malem.

Breaking news : Sepanjang perjalanan ke atas, di pinggir jalan yang sepi dan tak ada bangunan, banyak banget muda-mudi ‘malem mingguan’. Ada cowok-cewek beruduaan aja di tengah kegelapan, beratapkan langit beralaskan bumi dan ditemani oleh motor saja. Ada juga sekumpulan cowok2 lagi duduk2 di pinggar jalan lagi maenan alat ‘isep-isepan’ gak jelas. Ckckck, no comment dah..

The Arrival...

Oke, ceritanya sekarang kita sudah sampai di tempat tujuan. Awal masuk terlihat beberapa anak 8 ber-jas-kan PO/PK siap-siap menghadang kami ketika baru turun dari mobil. Kami pun langsung ditodong pertanyaan2: namanya siapa? Alumni subsie apa? Angkatan berapa? Nomor sepatunya berapa? dll. Untungnya oknum ‘I’ dan oknum ‘S’ yang bersama kami adalah mantan petinggi di PO/PK sebelumnya, sehingga anak-8-berjas-PO-PK itu pun takluk dan pasrah menghadapi kenyataan (lebay). Namun untuk menghormati mereka, kami pun mengikuti prosedur yang ada, yaitu mengisi daftar kehadiran dan harusnya pake nametag, tapi gak jadi dikasih karena katanya udah kenal ini. Wuih ternyata penulis eksis juga ya..(padahal cuma si ‘I’ sama si ‘S’ doang tuh yang dikenal :p)

Sekilas info saja, ternyata sistem,prosedur,rangkaian,sarana,prasarana,dsb dalam pelantikan tahun ini cukup berbeda dari tahun2 sebelumnya. Kelihatan lebih profesional sih, walau mungkin masih agak ribet kordinasinya, karena tempatnya yang sangat luas dan capek banget kalo naik turun.

Spot Puapala berada di tengah-tengah agak ke atas sebelah kiri. Kalau tidak salah ingat, secara berurutan dari bawah ke atas itu diawali dengan TX di kanan dan Mesis di kiri, naik lagi ada PMR pinggir jalan dan Art di kanan, jalan dikit lagi ada Kopsis di kiri. Teruus nanjak ke atas ada warung di kanan dan belakangnya itu tempatnya OR, jalan lagi ke atas di kiri ada Puapala. Kalau mau jalan terus nanti nemu spot Kemas di sebelah kiri, naik lagi ke atas ketemu anak-anak SP deh. Paling jauh penulis sampai situ aja, jadi gak tau Siera dimana, kayaknya paling pojok deh.

Antara Rencana dan Realita

Kali ini kita akan fokus pada kegiatan subsie Puapala karena subsie terkeren Pua yang penulis datangi, ya iyalah.. Sebelum acara malem2 seperti biasa, tentunya semua pengurus dan alumni rapat dulu untuk nentuin alur kegiatan ‘ngerjain’ anak orang malem2 :p. Belum selesai rapat, eh ada tambahan personil anak Pua 35 (sekarang kelas 3) yang tiba-tiba dateng sekompi. Entah gimana caranya, yang pasti cuma Pua aja yang kelas 3-nya boleh dateng lho, katanya sih. Makin rame aja deh tuh spot, udah kayak pasar malem aja.

Setelah cas cis cus ces cos, tercapai kata sepakat dan sepaham dengan semua elemen Pua yang hadir. Kami pun menunggu beberapa waktu sebelum memulai acara yang dikenal dengan nama ‘Jurit Malam’ tersebut. Sementara di kejauhan, suara-suara teriakan dan lengkingan sudah terdengar dimana-mana. Kami sih nyantai-nyantai aja dulu, nunggu jam 1. Seet seet, menjelang jam 1 semuanya udah mulai naik ke atas mendekati tempat ba.ca.ang Pua 37 tidur.

It is a Fact! ternyata diantara perempuan anak Pua 36 yang sekarang lagi ngejabat ada 2 orang yang make kerudung. Bagus lah berarti terbukti semua orang bisa jadi Pua kok asal mau. Seingat penulis di angkatan atas yang make kerudung sejak dikader juga ada 1 di pua 32, 1 di pua 33, klo yang pua 34 (tadinya) gak ada, 35 juga (tadinya) gak ada, terus ba.ca.ang nya ada juga yang berkerudung (cakep lagi) :p

BA CA ANG PUAPALA 37 BANGUN!!!
kalimat teriakan yang mengawali kegiatan malam ini terdengar dari tempat bivak peserta. Kami yang menunggu dekat situ agak ke bawah, bersiap-siap menerima ‘tamu istimewa’ kami malam itu. Atau justru mereka yang menerima ‘tamu istimewa’? :D

Yah seperti biasa, dengan teriakan-teriakan seadanya mereka disadarkan dan dituntut kesigapan sebagai seorang pecinta alam. Pastinya ada aja yang salah, ya nametag gak ada lah, kedinginan lah, baris gak rapi lah, dll. Oya, kali ini ba.ca.ang yang ikut berjumlah 31 orang, 9 perempuan dan sisanya laki-laki. Mereka pun terus ‘disadarkan’ supaya benar2 bangun dan gak ada yang ngantuk2. Dari sini mulai terlihat bahwa mereka kurang sekali inisiatifnya..ngomong aja gak ada yang berani, dieem aja terus..walah bakal berat nih.

Next stage, mereka dibagi jadi 3 kelompok untuk berkunjung ke pos-pos tertentu. Pos ini dibagi-bagi siapa yang megang berdasar angkatan, bukan nge-gap tapi biar enak aja alur masing2 pos. Nah kebetulan penulis udah alumni dan berada di pos ‘Public Speaking’. Nah loh pada bingung ya? Anak pua kok belajar public speaking? Itulah hebanya Puapala, hehe, bukan itu sih maksudnya. Dari pengkadernya (kelas 2) melihat si anak2 baru ini sangat sedikit sekali kekritisan dan inisiatifnya untuk mengemukakan pendapat. Jadi dibuatlah pos ‘Public Speaking’, yang bisa membuat mereka menjadi tersadar dan berani untuk memberikan argumen ataupun sekedar menjawab pertanyaan.

Agak lebay sih, tapi emang menurut penulis sendiri para ba.ca.ang ini terlalu tawadhu kalo ngadepin senior-seniornya, dieeem banget. Ditanya sekali, gak ada yang jawab. Ditanya berkali-kali, masih aja sering gak dijawab. Disimpulkan sama yang nanya, baru deh pada protes. Dari 3 kelompok yang dateng, ada sih beberapa yang udah inisiatif ngomong dan jawab, tapi lebih banyak yang gak kayak gitu. Padahal udah naik turun tensinya, maksudnya kalo gak bisa dengan tensi tinggi, ya kita coba gak pake tensi, diomongin baik-baik. Intinya, kami ngajak supaya mereka tuh hanya takut kepada Tuhan! maksudnya, ya jangan takut ngomong ke alumni ataupun senior yang lain, mau bener/salah yang penting udah berpendapat, tentunya yang logis. Padahal udah ekplisit banget dikasih tau kayak gitu tapi masih aja ada yang gak ngerti. Bahkan penulis pun yang biasanya nyantai2 aja ngomongnya sampai teriak sekali “JAWAB WOOOOYY!!!”, saking keselnya. (gak karena kesel juga sih,biar rame aja xD)

Entah apa yang terjadi di pos lain, namun yang pasti perjalanan malam ini masih panjang. Udahan ke pos-pos, mereka dikumpulin lagi di tempat awal terus direview deh dari apa yang didapet di pos-pos tadi. Setelah ini-itu, mereka dibagi lagi jadi 2 sama panitia, maksudnya satu kelompok dianggap qualified, satu lagi un-qualified sebagai ca.ang Pua. Tentunya kita gak bermaksud nolak mereka yang gak qualified itu dong, tapi coba manas-manasin mereka supaya mereka mau kompak untuk menjadi satu angkatan ca.ang Puapala 37 dengan cara mereka sendiri. Kebetulan penulis dan alumni yang lain kedapetan yang un-qualified ini. Waduh perjuangan berat deh buat ngelaksanain rencana yang panitia bikin untuk sesi itu..Lagi-lagi harus menekankan harus inisiatif,berani,sigap,dll.

Sesudah itu, dikumpulin lagi deh mereka. Bayar seri udah pasti lah, nah di sini panitia melaksanakan ‘pos bayangan’, menawan satu orang dari mereka untuk diumpetin terus dipermasalahkan deh ke mereka. Tentunya bukan buat ngerjain aja, tapi ngeliat reaksi dari mereka bagaimana jika kehilangan saudaranya. Di sini nih yang mulai ngelantur rencananya..

Mereka tampak kebingungan ketika baru disadari ada temennya yang ilang. Yang agak parah, mereka gak ada yang langsung inisiatif buat nyari. Karena rame juga seniornya manas-manasin,teriak2 gak jelas, ngelarang ikut-ikutan,dsb, mungkin mereka agak takut kali ya, takut salah. Akhirnya ada beberapa orang deh yang bilang pengen nyari, tapi cuma beberapa orang! Idealnya kan semua yang ada di situ ya nyari lah, mau dibilang apa kek sama senior, kalo saudara yang ilang masa’ masih peduli ‘birokrasi’ sih? Itu tuh yang bikin senior2nya pada kesel. Akhirnya banyak senior ngomong2 yang cenderung gak logis, ngata2in, dan mengintimidasi. Hanya beberapa yang sukarela ‘nyuapin’ informasi seharusnya mereka tuh bertindak bagaimana, jangan diem aja.

Karena case yang terjadi cukup jauh dari rencana, keadaan jadi makin gak terarah. Apalagi ada beberapa senior yang agak berlebihan tindakannya. Untung aja ada si oknum ‘I’ yang pandai membaca situasi dan terus menerus coba mengarahkan suasana ke rencana awal. Udah gak tau deh tuh berapa lama mereka digituin, penulis aja sampe ngerasa ngantuk di tengah2 keributan kayak gitu (emang tukang tidur..:p). Tiba-tiba si ‘I’ ngajak yang angkatan 34 buat pergi duluan dari situ, meninggalkan mereka dengan satu kata: kecewa. Penulis yang hampir ketiduran daritadi gak terlalu terlibat, ngikut aja deh dengan perasaan yang sama..

I wanna come home..

Setelah turun duluan, sedikit evaluasi, terus sholat subuh dan bertemu beberapa teman 2009 yang lain, kami pun mikirin deh gimana pulangnya ya?? ada sih mobil yang kami tumpangi semalam, tapi harus bareng yang punyanya mobil dulu (anak pua 36), itu juga ke Bandung dulu buat nganterin balik yang anak Bandung. Walhasil penulis dan oknum ‘I’ yang berkuliah di Depok kebingungan deh. Tadi di deket tempat SP ada banyak sih anak 2009 yang bawa mobil, tapi pada penuh semua. Ada juga yang cuma berdua, tapi si ‘I’ nya gak enak kalo ‘ganggu’ mereka berdua. Ya udah rencana awal kami berdua naik angkutan umum aja, numpang sampe Ciawi atau deket jalan raya terus ke stasiun bogor, naek ekonomi nyampe Jakarta deh.

Sambil nunggu anak pua-nya kami semua (pua 34) berkunjung ke tempat PMR, bertemu beberapa teman 2009 anak PMR. Ada kand*, Qinth*ra, en T*guh, mereka cerita ca.ang PMR cuma ada 8 orang, tapi makanan yang disediain buat panitia+alumni banyak banget, subur banget dah. Kand* juga cerita dia gak bisa tidur2 abis jm PMR karena Art yang bersebelahan belom selesai teriak-teriaknya. Oya, ternyata si ‘I’ juga masih nyari-nyari tumpangan yang langsung ke jakarta. Eh dapet lah dia tumpangan di mobil siapa gitu, tapi cuma buat 1 orang. Ah ya sudahlah, ngebolang sendirian aja nanti..

Kami yang masih menanti mobil, jalan turun lagi ke warung dekat tempat TX dan Mesis. Semuanya kecuali penulis makan mie instan dengan berbagai permintaan dan minum teh manis anget. Penulis yang kebetulan gak bawa banyak duit en takut gak nyampe rumah nanti, makan gorengan aja yang satunya gopek. Lumayan enak juga pisang gorengnya, tapi sayang kecil-kecil.

It is a Fact! kata oknum ‘W’ anak Mesis yang bareng kami, ada ca.ang yang ngeselin di Mesis. Dia nolak dikasih ‘nama bagus’, katanya sih gak logis. Semua orang-yang-pernah-dikasih-dan-ngasih-nama-bagus jadi ngerasa kesel deh. Emang sih secara bahasa ‘nama bagus’ itu nama yang seharusnya bagus, bukan julukan. Menurut penulis sih gak salah juga si ca.ang itu, malah bagus gak asal nerima gitu aja, tapi mungkin caranya yang salah..

Sambil menunggu, tiba-tiba serombongan anak TX dan Mesis pada turun dari tempat upacara pelantikan. Eh penulis tiba-tiba ngeliat seseorang yang biasanya bawa mobil, setelah dilobi (cuma nanya aja sih) akhirnya penulis bisa ikut mobil dia langsung ke jakarta! Alhamdulillah..gak jadi musafir deh :p. Selain ketemu penyelamat-bermobil-ke-jakarta tersebut, penulis juga bertemu dengan kawan seperjuangan di 8 dulu, bro Ha*bi. Ternyata mukanya berubah ya, makin banyak n gede jerawatnya..wkwkwk..peace bro!

Ada juga (mantan) ca.ang TX yang ternyata anak rohis, Fahrur, en dia inget penulis ikut acara Rohis waktu januari lalu. Wah akhirnya ada juga yang ngenalin..huhu.. Btw, sekarang jaket TX makin beragam aja ye, modelnya jaket sport warna kuning gitu. Pua juga jadi kayak baju dinas gitu, warna merah. Yang lain gak tau deh kayak gimana. Yang penting udah bisa pulang langsung ke Jakarta..

Selama perjalanan, si penyelamat-bermobil-ke-jakarta bersama seorang alumni TX lainnya banyak bercerita kejadian semalam. Banyak yang aneh dan kocak juga ternyata. Adiknya sang penyelamat yang anak Kemas cerita juga kelucuan2 saat Jurit malam. Jadi suatu ketika di suatu pos tertentu, ca.ang Kemas ini harus bayar seri. Ditanya sama seniornya, mau bayar seri pake apa? dijawab, “saya mau nyuapin kakak aja”. Jeleger!! (mungkin) antara nahan ketawa dan kesel ngerasa dilecehkan, dijawab lagi sama seniornya, “saya udah bosen disuapin”. hahahaha...aya-aya wae..

Well, akhirnya sampailah di Jakarta dan langsung menuju rumah. Anehnya, selama perjalanan ngerasa seger-seger aja, nyampe rumah tiduran bentar langsung ngerasa tepar, susah bangunnya. Akhirnya sisa siang itu dipakai untuk beristirahat ‘balas dendam’.. ah, semoga ba.ca.ang Pua 37 itu dapat berkembang menjadi jauh lebih baik ketika penulis bertemu lagi dengan mereka..

Postingan populer dari blog ini

obat-obatan: menyehatkan atau menyakitkan?

Huff,,sudah hampir genap 5 hari ini salah satu jari kaki terbalut oleh perban atau apa lah itu namanya. Sampe diperban gitu sih karena kulit bagian bawah jari kakinya mengalami luka toni eh maksudnya luka robek yg cukup lebar dan dalam. Alhasil kata bu dokter musti dijait biar cepet sembuh. En ternyata oh ternyata dikasih obat juga, kirain cukup dijait trus sembuh. Akhirnya mau gak mau rela gak rela rekor ‘anti obat’ ane berhenti deh. Sekilas mengenai rekor ini, sudah hampir 5 tahun lebih lah ane tuh gak pernah minum obat dari dokter ataupun obat yg ky suplemen buat tubuh gitu. Jadi alhamdulillah selama itu ane gak pernah mengalami sakit yg cukup parah sehingga membutuhkan obat khusus ataupun minum obat buat sekedar nenangin diri or nambah stamina. Tapi karena skrang obatnya udah dibeli, mau tak mau diabisin deh.. Sebenernya ane sangat anti-obat loh, obat yg bentuknya konkret tentunya. Obat yg mempunyai berbagai bentuk mulai dari puyer, sirup, tablet, kapsul, kaplet, und so weiter se…

Hijrah

Selamat tahun baru 1438 Hijriah!

Gak penting sih selamat2 gitu, haha. Kalo kata Ustadz Farid Nu'man di channel telegram nya, beliau bilang seharusnya pergantian tahun hijriah itu menjadi momentum untuk kita umat muslim merefleksi kejadian hijrah yang dialami oleh Rasul dan para sahabatnya dahulu. Membaca, mempelajari, dan mengambil hikmah yang terkandung dalam kisahnya. Lebih bagus lagi jika kita bisa menerapkan pelajaran2 tersebut dalam konteks jaman sekarang. Karena salah satu makna hijrah yang dapat kita ambil, yaitu: berpindah (berubah) ke tempat (arah) yang lebih baik.

Klise sih, tapi ya entah kenapa tiap momen tahun baru selalu saja kita (at least gw sendiri sih xD) punya semacam 'resolusi' untuk menjadi lebih baik. Awalnya semangat 45, terus 2-3 bulan mulai males, tiba-tiba udah desember lagi. Repeat :p. Beda banget sama peristiwa hijrah Rasul dulu, yang benar-benar menandai awal kebangkitan Islam pada masanya. Terlepas dari suratan takdir yang memang Allah tetapkan, …

My IELTS Experience

At first I want to write this post in English, but ticket to UK is very expensive so I will just write this in Indonesia (krik...krik..krik..) xD

Yak sedikit jayusan mudah2an gak bikin ilfil ye, hehe. Alhamdulillah, siang tadi (sabtu 22/2), saya baru saja mengerjakan tes IELTS di Paramadina Graduate School, daerah SCBD. Nah aye mau sedikit cerita nih pengalaman ngambil tes IELTS, mulai dari persiapan, pendaftaran sampe penyesalan #eh. Semoga bisa bermanfaat.
Persiapan Hmm, nothing much to say xD
Karena saya orangnya sangat hemat (bisa jadi pelit), saya melakukan persiapan seadanya aja. Gak pake les persiapan, gak pake tes prediksi, gak pake jadwal tetap buat latihan. Kalo lagi mood, apalagi mendekati hari-H, barulah tergerak untuk belajar, hehe. Nah yang ini jangan ditiru ya. Emang bener dah (perfect) practice makes perfect.

Intinya sih saya siap2nya otodidak aja: baca beberapa buku tentang IELTS, nonton video pelajaran english di yutub, baca2 web tentang ielts atau english in genera…